Bisnis Perusahaan Nuklir Bill Gates Terhambat Perseteruan AS-China

Kompas.com - 02/01/2019, 08:05 WIB

 

NEW YORK, KOMPAS.com - TerraPower LLC, sebuah perusahaan energi nuklir yang dikepalai oleh co-founder Microsoft Corp Bill Gates, sedang mencari mitra baru untuk uji coba tahap awal dari teknologinya.

Hal itu dilakukan lantaran aturan baru yang diterapkan AS memaksa perusahaan tersebut membatalkan perjanjian dengan China, ungkap pejabat perusahaan ini kepada Wall Street Journal.

TerraPower mencapai kesepakatan dengan China National Nuclear Corp milik pemerintah China pada tahun 2017 untuk membangun reaktor nuklir eksperimental di selatan Beijing.

Paul Allen, orang yang mengajak Bill Gates mendirikan Microsoft, tutup usia
Namun, Gates menulis dalam sebuah esai yang diterbitkan akhir pekan lalu bahwa TerraPower tidak tertarik meneruskan rencananya karena terhadang pembatasan baru AS pada kesepakatan teknologi dengan China.

Perusahaan yang bermarkas di Bellevue, Washington, itu kini tak yakin ada negara yang bisa bekerja sama dengan mereka untuk melakukan uji coba reaktor nuklir.

"Kami akan berkumpul kembali," kata CEO TerraPower Chris Levesque kepada Journal dalam sebuah wawancara. "Mungkin kami bisa menemukan pasangan lain."


Sebelumnya, Departemen Energi AS pada Oktober mengumumkan pembatasan baru pada kesepakatan nuklir dengan China, sesuai rencana yang lebih luas oleh pemerintahan Trump untuk membatasi kemampuan China mengakses teknologi buatan AS yang dianggapnya memiliki kepentingan strategis.

Gates, yang ikut mendirikan TerraPower, mengatakan dalam esainya bahwa peraturan di Amerika Serikat saat ini terlalu ketat untuk memungkinkan prototipe reaktor dibuat di dalam negeri.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Perusahaan nuklir Bill Gates terhambat perseteruan AS-China

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.