Inflasi Desember 2018 0,62 Persen, Dipicu Harga Telur dan Daging Ayam

Kompas.com - 02/01/2019, 12:24 WIB
Seorang warga saat membeli telur di salah satu kios pedagang telur di Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Kamis  (19/7/2018). Akibat tingginya permintaan, harga jual telur ayam ras mencapai hingga Rp 29.000 per kilogram atau untuk harga eceran tembus Rp 2.500 per butir. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELISeorang warga saat membeli telur di salah satu kios pedagang telur di Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (19/7/2018). Akibat tingginya permintaan, harga jual telur ayam ras mencapai hingga Rp 29.000 per kilogram atau untuk harga eceran tembus Rp 2.500 per butir.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat indeks harga konsumen pada Desember 2018 kembali terjadi inflasi sebesar 0,62 persen. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan inflasi November 2018 yakni 0,27 persen.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, kenaikan inflasi biasa terjadi setiap Desember karena ada beberapa momentum yakni libur sekolah anak, Hari Raya Natal, dan malam Tahun Baru. Penyebab inflasi terbesar pada Desember 2018 terjadi pada bahan makanan sebesar 1,45 persen dengan andil terhaap inflasi sebesar 0,29 persen.

"Untuk bahan makanan inflasi 1,45 persen, ada beberapa komoditas yang meningkat cukup tinggi pada Desember seperti telur ayam ras dan daging ayam ras," ujar Suhariyanto di Kantor BPS, Jakarta, Rabu (2/1/2019).

Kenaikan harga telur ayam menyumbang inflasi sebesar 0,09 persen. Disusul dengan kenaikan harga daging ayam ras memiliki andil terhadap inflasi 0,07 persen.

Baca juga: BI Minta Pemprov DKI Awasi Inflasi Ayam dan Telur

Selain itu, harga bawang merah juga mengalami sedikit kenaikan yang mrnyumbang 0,05 persen pada inflasi Desember 2018. Harga beras juga naik tipis dengan andil inflasi 0,03 persen.

"Harga beras naik tipis tapi terkendali karena stok masih banyak," kata Suhariyanto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, komoditas cabai merah mengalami penurunan harga dengan menyumbang 0,03 persen terhadap deflasi.

Selain itu, pada Desember 2018, inflasi tertinggi kedua terjadi pada transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan yakni sebesar 1,28 persen dengan andil 0,24 persen. Hal ini disebabkan naiknya harga tiket transportasi, utamanya transportasi udara.

Baca juga: BI: Inflasi Desember 2018 Diperkirakan 0,4 Persen

"Kalau bulan Ramadhan, Lebaran, dan akhir tahun selalu terjadi kenaikan tarif angkutan udara, terutama di Indonesia bagian timur," kata Suhariyanto.

Kenaikan tarif juga terjadi pada kereta api, namun tidak setajam angkutan udara. Kenaikan tarif kereta api tertinggi di Cilacap sekitar 33 persen.

"Jadi dari sisi kelompok pengeluaran, secara umum inflasi Desember dipengaruhi tarif angkutan udara, telur ayam ras, dan daging ayam ras. Penghambat inflasi karena harga cabai merah turun," kata Suhariyanto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.