Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Darmin: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Terjaga di Tengah Perang Dagang

Kompas.com - 02/01/2019, 13:30 WIB
Murti Ali Lingga,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian), Darmin Nasution, mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia cenderung baik meski terjadi gejolak dan perang dangang akhir-akhir ini.

Keadaan itu tidak mempengaruhi dan menganggu perekonomian dalam negeri.

"Begitu juga dengan perubahan harga komoditas penting yang menyangkut kehidupan bernegara. Kita masih bisa mencapai pertumbuhan ekonomi yang relatif baik," kata Darmin di Hall Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (2/1/2019).

Darmin menjelaskan, ketidakpastian ekonomi global dan gejolak perekonomian dunia turut dipengaruhi keputusan normalisasi kebijakan moneter di Amerika Serikat (AS) dan beberapa negara lainnya. Selain itu, karena perang dagang antara AS dan China yang memanas.

"Mungkin di Asean, kita untuk kuartal III agak sedikit di bawah Fhilipina dan Vietnam. Tetapi dengan Malaysia dan Thailand pertumbuhan (ekonomi Indonesia) lebih baik," tuturnya.

selain pertumbuhan ekonomi, tingkat inflasi juga bisa ditekan serta dikendalikan secara bertahap. Sehingga, tidak ada kekhawatiran yang timbul dan menjadi masalah baru.

"Secara jelas, beberapa tahun terakhir inflasi di negeri kita sudah tidak mengkhawatirkan lagi. Walupun di sana-sini masih ada kenaikan harga komoditi tertentu," ujarnya.

Capain tersebut membuat Darmin yakin perekonomian Indonesia akan lebih baik pada 2019. Di samping, terus berupaya mengendalikan inflasi dengan sedemikian langkah dan terobosan.

"Kalau tahun lalu beras mempengaruhi betul inflasi kita, kelihatannya pada awal tahun ini tarif angkutan. Saya yakin, inflasi kita akan di bawah tahun lalu. Sehingga sudah saatnya mulai menggeser dan mempersiapkan taget inflasi ke arah lebih rendah," sambungnya.

Dikatakannya, pemerintah sebetulnya bukan hanya berhasil mepertahankan laju pertumbuhan ekonomi namun jauh lebih dari itu. Misalnya saja menurunkan kemiskinan, memperbaiki gini rasio, menurunan pengangguran, dan lainnya.

"Itu semua adalah bagian penting dari pertumbuhan ekonomi dengan kualitas yang baik. Dengan demikian, kita punya modal untuk optimistis bahwa 2019 ini akan bisa kita capai kinerja yang lebih baik lagi," tandasnya.

Oleh sebab itu, Darmin mengajak semua pihak untuk berkerja keras dan berkomitmen memberikan yang terbaik di awal tahun ini. Termasuk para pelaku di pasar modal.

"Mari kita awali langkah di awal tahun 2019 ini dengan penuh semangat dan optimisme. Bahwa tahun ini akan lebih baik dari tahun 2018," imbuhnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

BI Bakal Tahan Suku Bunga hingga 2025

BI Bakal Tahan Suku Bunga hingga 2025

Whats New
Ingin Sukses di Dunia Digital? Coba Program Free Trial SEO dari Undercover.co.id

Ingin Sukses di Dunia Digital? Coba Program Free Trial SEO dari Undercover.co.id

Work Smart
BI Proyeksikan Ekonomi Indonesia Tahun Depan Bisa 5,5 Persen

BI Proyeksikan Ekonomi Indonesia Tahun Depan Bisa 5,5 Persen

Whats New
Menhub Akui Pembelian Motor Listrik Lewat Subsidi Masih Jauh dari Target

Menhub Akui Pembelian Motor Listrik Lewat Subsidi Masih Jauh dari Target

Whats New
Harga Tiket Kereta Cepat Whoosh Naik Mulai 1 Desember, Animo Masyarakat Bakal Susut?

Harga Tiket Kereta Cepat Whoosh Naik Mulai 1 Desember, Animo Masyarakat Bakal Susut?

Whats New
Kartu BPJS Kesehatan Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Kartu BPJS Kesehatan Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Whats New
Daya Saing Investasi RI Dinilai Kalah dengan Vietnam, Mengapa?

Daya Saing Investasi RI Dinilai Kalah dengan Vietnam, Mengapa?

Whats New
Kemenkop UKM: 58 Persen Wirausaha Muda Mulai Bisnis Ramah Lingkungan

Kemenkop UKM: 58 Persen Wirausaha Muda Mulai Bisnis Ramah Lingkungan

Smartpreneur
Pendapatan Negara 2024 Ditarget Rp 2.802 Triliun, Pemerintah Andalkan Investasi dan Pajak

Pendapatan Negara 2024 Ditarget Rp 2.802 Triliun, Pemerintah Andalkan Investasi dan Pajak

Whats New
Tahun Anggaran Terakhir Kabinet Jokowi, DIPA Kini Berbentuk Digital

Tahun Anggaran Terakhir Kabinet Jokowi, DIPA Kini Berbentuk Digital

Whats New
Lazada: Indonesia Pasar Besar untuk E-commerce, Semua Punya Kesempatan Sama

Lazada: Indonesia Pasar Besar untuk E-commerce, Semua Punya Kesempatan Sama

Whats New
Platform Pinjaman Online Kredit Pintar Tunjuk CEO Baru

Platform Pinjaman Online Kredit Pintar Tunjuk CEO Baru

Whats New
Adaptasi Penjualan Produk Asuransi Unitlink Butuh Waktu 3-6 Bulan

Adaptasi Penjualan Produk Asuransi Unitlink Butuh Waktu 3-6 Bulan

Whats New
Tingkatkan Layanan, IoT Diterapkan di LRT Palembang

Tingkatkan Layanan, IoT Diterapkan di LRT Palembang

Whats New
Serahkan DIPA Terakhir Kabinet Jokowi, Sri Mulyani Harap Segera Terlaksana Awal 2024

Serahkan DIPA Terakhir Kabinet Jokowi, Sri Mulyani Harap Segera Terlaksana Awal 2024

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com