Nilai Tukar Rupiah Stabil, Kunci Jaga Inflasi Tahun 2019

Kompas.com - 03/01/2019, 10:30 WIB
Wakil Ketua KEIN, Arif Budimanta. KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAWakil Ketua KEIN, Arif Budimanta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Data Badan Pusat Statistik menunjukkan bahwa inflasi sepanjang 2018 adalah 3,13 persen. Angka tersebut cukup menggembirakan karena berada di bawah sasaran inflasi 2018, yakni 3,5 persen Angkanya juga turun dibandingkan inflasi tahun lalu sebesar 3,61 persen.

Tahun 2019, sasaran inflasi masih sama yakni 3,5 persen. Pemerintah diharapkan bisa menjaga inflasi di bawah sasaran, bahkan lebih rendah dari capaian sebelumnya.

Wakil Ketua Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) Arif Budimanta mengatakan, permasalahan kunci yang berpengaruh besar terhadap inflasi adalah nilai tukar rupiah.

Saat rupiah tertekan terhadap dollar AS, inflasi terjadi cukup tinggi. Belakangan, pemerintah bisa menstabilkan nilai tukar rupiah di kisaran Rp 14.000 sehingga inflasi mulai terjaga.

"Nilai tukar bergerak, ditambah harga minyak naik, maka ongkos produksi lebih mahal. Tapi pemerintah dengan kebijakannya bisa mengendalikan," ujar Arif di kantor KEIN, Jakarta, Rabu (2/1/2019).

Arif menyebut stabilitas nilai tukar menjadi tantangan pemerintah ke depan. Pemerintah perlu menjaga stabilitas harga agar inflasi tetap di bawah asumsi APBN. Inflasi juga idealnya berada di bawah target pertumbuhan ekonomi untuk menjaga daya beli masyarakat.

Dengan demikian, masyarakat bisa menghemat pengeluaran dan tak habis untuk membeli kebutuhan yang harganya melambung akibat inflasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Masyarakat punya keleluasaan untuk menabung atau beli kebutuhan lain karrna ada space untuk bentuk pengeluaran lain," kata Arif.

Selain itu, sumber devisa melalui kegiatan ekspor juga harus lebih didorong agar neraca perdagangan seimbang, bahkan surplus. Jika neraca perdagangan membaik, maka nilai tukar rupiah bisa stabil dan turun hingga akhir tahun.

Sementara dari sisi komoditas, pendorong inflasi terbesar salah satunya beras. Begitu harga beras ataupun bahan makanan lainnya naik, maka inflasi semakin lebar.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.