Nilai Tukar Rupiah Stabil, Kunci Jaga Inflasi Tahun 2019

Kompas.com - 03/01/2019, 10:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Data Badan Pusat Statistik menunjukkan bahwa inflasi sepanjang 2018 adalah 3,13 persen. Angka tersebut cukup menggembirakan karena berada di bawah sasaran inflasi 2018, yakni 3,5 persen Angkanya juga turun dibandingkan inflasi tahun lalu sebesar 3,61 persen.

Tahun 2019, sasaran inflasi masih sama yakni 3,5 persen. Pemerintah diharapkan bisa menjaga inflasi di bawah sasaran, bahkan lebih rendah dari capaian sebelumnya.

Wakil Ketua Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) Arif Budimanta mengatakan, permasalahan kunci yang berpengaruh besar terhadap inflasi adalah nilai tukar rupiah.

Saat rupiah tertekan terhadap dollar AS, inflasi terjadi cukup tinggi. Belakangan, pemerintah bisa menstabilkan nilai tukar rupiah di kisaran Rp 14.000 sehingga inflasi mulai terjaga.

"Nilai tukar bergerak, ditambah harga minyak naik, maka ongkos produksi lebih mahal. Tapi pemerintah dengan kebijakannya bisa mengendalikan," ujar Arif di kantor KEIN, Jakarta, Rabu (2/1/2019).

Arif menyebut stabilitas nilai tukar menjadi tantangan pemerintah ke depan. Pemerintah perlu menjaga stabilitas harga agar inflasi tetap di bawah asumsi APBN. Inflasi juga idealnya berada di bawah target pertumbuhan ekonomi untuk menjaga daya beli masyarakat.

Dengan demikian, masyarakat bisa menghemat pengeluaran dan tak habis untuk membeli kebutuhan yang harganya melambung akibat inflasi.

"Masyarakat punya keleluasaan untuk menabung atau beli kebutuhan lain karrna ada space untuk bentuk pengeluaran lain," kata Arif.

Selain itu, sumber devisa melalui kegiatan ekspor juga harus lebih didorong agar neraca perdagangan seimbang, bahkan surplus. Jika neraca perdagangan membaik, maka nilai tukar rupiah bisa stabil dan turun hingga akhir tahun.

Sementara dari sisi komoditas, pendorong inflasi terbesar salah satunya beras. Begitu harga beras ataupun bahan makanan lainnya naik, maka inflasi semakin lebar.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Earn Smart
Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Whats New
Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Whats New
Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Whats New
Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Whats New
3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir 'On-demand' Oper

3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir "On-demand" Oper

Whats New
Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Whats New
Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Whats New
Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Whats New
Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Whats New
Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Whats New
Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Whats New
10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

Whats New
Apakah Karyawan Resign Berhak Dapat Pesangon? Ini Aturannya

Apakah Karyawan Resign Berhak Dapat Pesangon? Ini Aturannya

Work Smart
Pengurus Jadi Tersangka, 2 Koperasi Ini Harus Tetap Patuhi Putusan PKPU

Pengurus Jadi Tersangka, 2 Koperasi Ini Harus Tetap Patuhi Putusan PKPU

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.