6 Resolusi Anti Basi di Era Disrupsi

Kompas.com - 03/01/2019, 12:30 WIB
Ilustrasi Kembang Api ShutterstockIlustrasi Kembang Api

Selamat Tahun Baru 2019! 

Di Era Disrupsi mari kita tetap dan terus bersyukur atas tambahan nikmat berupa kesempatan hidup yang kita terima hingga hari ini.

Sebagaimana kita maklumi, setiap mengakhiri tahun dan mengawali tahun baru sebagian besar manusia profesional seperti Anda memiliki berbagai macam harapan dan cita-cita. Secara normatif mereka ingin segala sesuatu yang menyangkut hajat hidup akan lebih baih, lebih banyak, semakin bagus dan tetap indah.

Harapan-harapan tersebut mereka tuangkan kedalam suatu pernyataan yang disebut dengan Resolusi. Dan disaat yang sama sedikit diantara mereka yang barangkali juga Anda melakukan perenungan atau evaluasi tentang apa yang telah terjadi di tahun sebelumnya.

Lantas bagaimana dengan Anda? Apakah Anda juga memiliki ritual yang sama? Yaitu senantiasa merancang sebuah Resolusi dalam menyambut tahun baru dan mengevaluasi segala kejadian di tahun sebelumnya.

Mari kita tengok beberapa contoh resolusi yang sering dibuat, “di tahun 2018 saya ingin berat badan saya menjadi ideal dan lebih sehat” atau ada juga yang menuliskan “pada tahun 2018 ini saya mengharapkan bisa terbebas dari utang yang merisaukan hati nurani” jika dikaitkan dengan karir ada yang membuat resolusi seperti “akhir tahun 2018 saya bisa mendapatkan posisi sebagai manager atau setidaknya sebagai supervisor”.

Dan setelah tahun 2018 berakhir apa yang terjadi?

Ya, ternyata resolusi menjadi catatan yang indah, namun sayang tidak seindah kenyataannya, akhirnya resolusi tersebut menjadi basi, sehingga tidak mengundang selera untuk memperjuangkannya lagi.

Inilah yang sering terjadi, dan apakah Anda juga pernah mengalaminya?

Jika ya maka Anda tidak sendiri dan bukan yang pertama, karena sejatinya banyak sekali rekan-rekan kami mengeluhkan hal yang sama, sehingga mereka menjadi anti dan alergi untuk meneruskan resolusi mereka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei: Ada Pandemi, 24 Persen Pekerja Swasta Beralih Jadi Mitra GoFood

Survei: Ada Pandemi, 24 Persen Pekerja Swasta Beralih Jadi Mitra GoFood

Whats New
Penasaran Berapa Kekayaan Ketua DPR Puan Maharani?

Penasaran Berapa Kekayaan Ketua DPR Puan Maharani?

Whats New
Resesi Atau Tidak Resesi, RI Harus Contoh China...

Resesi Atau Tidak Resesi, RI Harus Contoh China...

Whats New
KAI Tambah 5 Perjalanan Kereta dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen, Simak Jadwalnya

KAI Tambah 5 Perjalanan Kereta dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen, Simak Jadwalnya

Whats New
Ajak Mahasiswa Jadi Pengusaha, Sandiaga Uno: Kunci Suksesnya Itu Dimulai dari Minat

Ajak Mahasiswa Jadi Pengusaha, Sandiaga Uno: Kunci Suksesnya Itu Dimulai dari Minat

Smartpreneur
[POPULER MONEY] Perusahaan Hary Tanoe Laporkan Perusahaan Korea | Kelanjutan Sengketa Warisan Pendiri Sinar Mas

[POPULER MONEY] Perusahaan Hary Tanoe Laporkan Perusahaan Korea | Kelanjutan Sengketa Warisan Pendiri Sinar Mas

Whats New
Cabut Gugatan soal Warisan Pendiri Sinar Mas, Ini Permintaan Freddy Wijaya

Cabut Gugatan soal Warisan Pendiri Sinar Mas, Ini Permintaan Freddy Wijaya

Whats New
PLN : Sudah 100.000 Pelanggan Tambah Daya Listrik Seharga Rp 170.845

PLN : Sudah 100.000 Pelanggan Tambah Daya Listrik Seharga Rp 170.845

Whats New
Jadi Sumber Polemik Riau dan Sumbar, Apa Itu Pajak Air Permukaan?

Jadi Sumber Polemik Riau dan Sumbar, Apa Itu Pajak Air Permukaan?

Whats New
Di Tengah Pandemi, Pendapatan Emiten Pelayaran Meningkat

Di Tengah Pandemi, Pendapatan Emiten Pelayaran Meningkat

Whats New
Ahok: Saya Digaji untuk Menyelamatkan Uang Pertamina

Ahok: Saya Digaji untuk Menyelamatkan Uang Pertamina

Whats New
LPEI: Peran Penjamin Kredit Penting untuk Pemulihan Ekonomi

LPEI: Peran Penjamin Kredit Penting untuk Pemulihan Ekonomi

Whats New
Sri Mulyani:  Bantuan Sosial Telah Mencapai Lebih dari Rp 203 triliun

Sri Mulyani: Bantuan Sosial Telah Mencapai Lebih dari Rp 203 triliun

Rilis
Menkop Teten Minta Jajarannya Berhati-hati dalam Jalankan Program PEN

Menkop Teten Minta Jajarannya Berhati-hati dalam Jalankan Program PEN

Rilis
BTN Restrukturisasi Kredit Rp 36,4 Triliun hingga Akhir Juni 2020

BTN Restrukturisasi Kredit Rp 36,4 Triliun hingga Akhir Juni 2020

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X