Gandeng BUMN Karya, Krakatau Steel Incar Perusahaan Baja Lokal

Kompas.com - 04/01/2019, 19:17 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun ini PT Krakatau Steel (Persero) Tbk berencana mengakuisisi pabrik baja lokal. Rencananya, KRAS bakal menggandeng Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Karya dalam aksi korporasi kali ini.

Meski belim merinci lebih jauh mengenai BUMN Karya mana yang akan dijadikan rekanan dalam akuisisi, Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengaku sudah ada satu BUMN Karya yang dipastikan akan dijadikan partner.

"(Jadi partner) tapi mayoritas kita. (Nama perusahaan BUMN Karya) belum boleh diceritakan karena mereka Tbk (perusahaan terbuka) juga kan," ujarnya usai melakukan paparan publik di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (4/1/2019).

Saat ini, perusahaan dengan kode emiten KRAS tersebut juga tengah dalam proses negosisasi dengan satu BUMN karya lain untuk turut memiliki andil dalam proses akuisisi. Rencananya, KRAS akan membidik dua hingga tiga perusahaan baja lokal untuk diakuisisi. Proses akuisisi sendiri ditargetkan bisa rampung pada kuartal II atau III tahun ini.

Sebab, di awal tahun, perseroan masih akan fokus pada proses restrukturisasi fundamental bisnis perusahaan lantaran terus merugi dalam enam tahun berturut-turut.

Dengan memeperbaiki iklim bisnis perseroan, diharapkan bisa meningkatkan kepercayaan kepada investor juga perbankan.

Sebagai catatan, di kuartal III-2018 Krakatau Steel tercatat mengalami rugi bersih sebesar 37,78 juta dollar AS. Walaupun merugi, angka tersebut sudah lebih baik dan berkurang 51,18 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya dengan jumlah kerugian mencapai 75,05 juta dollar AS.

Restrukturisasi yang dilakukan oleh perseroan, jelas Silmy, merupakan restrukturisasi fundamental bisnis perusahaan. Sehingga di tahun 2019, diharapkan KRAS bisa mencetak laba.

"Kita sedang mengupayakan laba. Tapi yang pasti fundamental bisnisnya dulu industrinya rapi. Kita usahakan baik di tiga bulan pertama (dirinya menjadi direktur utama) maupun di awal tahun 2019," jelas Silmy dalam paparan publik tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X