Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia.
Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022 dan Wakil Ketua II Asosiasi Manajer Investasi Indonesia Periode 2021 - 2023.
Asesor di Lembaga Sertifikasi Profesi Pasar Modal Indonesia (LSPPMI) untuk izin WMI dan WAPERD.
Penulis buku Reksa Dana dan Obligasi yang diterbitkan Gramedia Elexmedia.
Tulisan merupakan pendapat pribadi

Investasi Reksa Dana di Tahun Politik

Kompas.com - 10/01/2019, 09:29 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Dengan inflasi terkendali, maka keputusan untuk menahan, menaikkan atau menurukan BI Rate sangat tergantung pada kondisi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Secara mengejutkan, nilai tukar sempat menyentuh level di bawah Rp 14.000 per dollar AS pada awal Januari tahun ini.

Dengan perkembangan data-data perekonomian AS yang semakin menunjukkan tanda-tanda akan terjadi resesi, kebijakan suku bunga the Fed juga akan semakin tidak agresif. Rencana 2 kali kenaikan pada tahun 2019, bisa berubah dari menjadi 1 kali atau bahkan tidak naik.

Inflasi terkendali, nilai tukar rupiah yang menguat dan potensi perubahan kebijakan suku bunga AS menimbulkan spekulasi bahwa BI Rate bukannya naik 1 kali pada tahun 2019, tapi mungkin bisa tetap atau bahkan bisa turun.

Secara teori, jika suku bunga naik maka harga akan turun dan sebaliknya jika suku bunga turun maka harga akan naik. BI Rate yang tetap atau turun akan berdampak positif terhadap harga obligasi.

Untuk saham, faktor fundamentalnya adalah kemampuan perusahaan dalam menghasilan penjualan dan laba bersih. Secara teori, sepanjang perusahaan dapat membukukan kenaikan laba bersih.

Data yang dirangkum dari perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia untuk laporan keuangan periode September 2018 dibandingkan September 2017 adalah sebagai berikut:

infovesta, diolah pendapatan emiten per semptember 2018

infovesta, diolah laba bersih emiten per september 2018

Tahun 2018 merupakan tahun yang dimana perusahaan di Indonesia menghadapi banyak tantangan. Mulai dari tingkat pertumbuhan ekonomi yang relatif bertahan di sekitar 5%, suku bunga BI Rate naik, kenaikan harga minyak mentah yang sempat di atas 70 USD/barrel dan fluktuasi kurs nilai tukar yang sempat menembus Rp 15.000/USD.

Baik atau buruk suatu kondisi tentu akan tercermin pada tingkat penjualan dan laba bersih suatu perusahaan. Secara total, tingkat penjualan tumbuh 15.25% dan laba bersih tumbuh 16.15%.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.