Petugas Pajak Pantau Selebgram hingga Vlogger

Kompas.com - 11/01/2019, 15:17 WIB
Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Hestu Yoga Saksama saat menghadiri Media Gathering DJP 2018 di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Rabu (18/4/2018). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERADirektur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Hestu Yoga Saksama saat menghadiri Media Gathering DJP 2018 di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Rabu (18/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) memastikan, pihaknya sudah melakukan pemantauan aktivitas wajib pajak di media sosial.

Pemantauan itu mulai dari aktivitas mempromosikan produk di Instagram (Selebgram) hingga di situs web berbagi video, Youtube dengan membuat video-Blogging atau vlog.

"Saat ini pemantauan kami masih secara manual," ujar Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Hestu Yoga Saksama kepada Kompas.com, Jakarta, Jumat (11/1/2019).

"Artinya teman-teman di Kantor Pelayanan Pajak (KKP) yang memantau aktivitas WP-nya yang berprofesi artis atau selebgram dari medsos mereka langsung," sambung dia.

Baca juga: Berita Populer: Selebgram Harus Bayar Pajak dan Rupiah Perkasa

Ke depan kata Hestu, Ditjen Pajak akan melakukan pemantauan aktivitas wajib pajak di media sosial dengan alat tertentu sehingga tidak lagi dilakukan secara manual.

Saat ini, Ditjen Pajak sedang menyiapkan dan mengembangkan sistem teknologi yang bisa memantau aktivitas wajib pajak di media sosial.

"Itu sedang disiapkan," kata Hestu.

Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengakui, hingga kini belum ada aturan terkait pengenaan pajak kepada para selebriti yang mempromosikan suatu produk melalui Instagram (Selebgram).

Oleh karena itu, Menkominfo mendorong adanya aturan pajak bagi para pengguna akun yang menjual jasa atau barang di media sosial tersebut.

Menurut Rudiantara, semua bentuk promosi di Instagram pasti ada bayaran yang diterima para artis. Harusnya, kata dia, penerimaan itu turut dilaporkan kepada Direktorat Jenderal Pajak.

"Misalnya kalau tampil di TV kan kena pajak, di dunia maya harus dikenai. Harus fair dong," kata dia di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Rabu (9/1/2019).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Franchise Kebab Turki Baba Rafi: Syarat, Fasilitas, hingga Modal Awalnya

Franchise Kebab Turki Baba Rafi: Syarat, Fasilitas, hingga Modal Awalnya

Earn Smart
Pertumbuhan Ekonomi Digital Indonesia Capai 11 Persen Selama Pandemi

Pertumbuhan Ekonomi Digital Indonesia Capai 11 Persen Selama Pandemi

Whats New
Ombudsman Ungkap Kronologi Ledakan Kilang Balongan Versi Warga

Ombudsman Ungkap Kronologi Ledakan Kilang Balongan Versi Warga

Whats New
BI: Indeks Manufaktur Pada Fase Ekspansif di Kuartal I-2020

BI: Indeks Manufaktur Pada Fase Ekspansif di Kuartal I-2020

Whats New
[TREN HUMANIORA KOMPASIANA] Ramadhan Tiba | Rezeki Penjual Pandan | Peran Perempuan Flores dari Hiasan Pusaka

[TREN HUMANIORA KOMPASIANA] Ramadhan Tiba | Rezeki Penjual Pandan | Peran Perempuan Flores dari Hiasan Pusaka

Rilis
Registrasi Drone dan Pilot Drone Kini Bisa Online Lewat Sidopi

Registrasi Drone dan Pilot Drone Kini Bisa Online Lewat Sidopi

Whats New
BRI Pamit dari Aceh, Bagaimana Nasib Nasabah yang Mau Transaksi?

BRI Pamit dari Aceh, Bagaimana Nasib Nasabah yang Mau Transaksi?

Whats New
Presiden Jokowi Bebaskan Pajak Air Bersih, Ini Rinciannya

Presiden Jokowi Bebaskan Pajak Air Bersih, Ini Rinciannya

Whats New
Hasil Survei BI Tunjukan Kegiatan Dunia Usaha Terus Membaik

Hasil Survei BI Tunjukan Kegiatan Dunia Usaha Terus Membaik

Whats New
Per Triwulan I-2021, BSI Salurkan Pembiayaan Kepemilikan Rumah Rp 38 Triliun

Per Triwulan I-2021, BSI Salurkan Pembiayaan Kepemilikan Rumah Rp 38 Triliun

Whats New
Cara Mendapatkan Diskon Tarif Listrik 50 Persen April-Juni 2021

Cara Mendapatkan Diskon Tarif Listrik 50 Persen April-Juni 2021

Spend Smart
Menaker: Tata Kelola Penempatan Anak Buah Kapal Dibenahi

Menaker: Tata Kelola Penempatan Anak Buah Kapal Dibenahi

Rilis
Sandiaga Uno Perluas Dana Hibah Pariwisata, Angin Segar untuk Biro Perjalanan

Sandiaga Uno Perluas Dana Hibah Pariwisata, Angin Segar untuk Biro Perjalanan

Whats New
Garuda Indonesia Larang Pesawat Kargo Angkut Merek Ponsel yang Terbakar di Bandara Hong Kong

Garuda Indonesia Larang Pesawat Kargo Angkut Merek Ponsel yang Terbakar di Bandara Hong Kong

Whats New
Pengusaha Bioskop Sebut Royalti yang Harus Dibayar Kemahalan

Pengusaha Bioskop Sebut Royalti yang Harus Dibayar Kemahalan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X