Aliran Dana Asing di Awal Tahun Masuk Rp 6,8 Triliun

Kompas.com - 11/01/2019, 16:02 WIB
Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi WaluyoKOMPAS.com/MUTIA FAUZIA Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo menyatakan dana asing masih mengalir deras di awal tahun ini.

Sampai dengan minggu pertama Januari, aliran dana masuk mencapai Rp 6,8 triliun melalui instrumen Surat Berharga Negara (SBN), saham, obligasi korporasi dan SBN Syariah.

Derasnya aliran dana asing yang masuk ke pasar keuangan dalam negeri tersebut membuat rupiah hingga Jumat (11/1/2018) menguat 1,8 persen (year to date) terhadap dollar AS.

"Gambaran positif membuat rupiahnya sendiri kalau kita lihat mengalami apresiasi year to date 1,8 persen," ujar Dody ketika ditemui awak media di kawasan perkantoran BI, Jakarta.

Ketika ditanya mengenai probabilitas rupiah bergerak ke arah Rp 13.800 per dollar AS, Dody mengatakan BI akan menjaga fundamental rupiah agar tetap bergerak stabil seperti dalam satu minggu belakangan ini.

"Kita nggak bicara level ya, tentunya BI akan menjaga fundamental rupiahnya berada di situ," ujar dia.

Meksipun dari sisi eksternal terdapat sentimen positif dari hasil negosiasi perang dagang, di sisi lain masih terdapat beberapa faktor eksernal yang mungkin akan membayangi kinerja rupiah ke depan, yaitu ketidakpastian di pasar keuangan global.

Negara-negara di kawasan Eropa diperkirakan masih akan mengoreksi pertumbuhan ekonomi mereka tahun ini. Selain Eropa, negara kawasan Asia seperti Jepang dan China juga mengoreksi laju pertumbuhan ekonominya bias ke bawah.

"Tapi untuk AS pertumbuhannya masih cukup solid perkiraan mereka pertumbuhannya tidak secepat 2018," ujar Dody.


Terkini Lainnya

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Whats New
 Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Whats New
Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Whats New
Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Whats New
Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Whats New
Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Whats New
Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Work Smart
Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Earn Smart
Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Work Smart
Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Whats New
Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Whats New
Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Whats New
Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Whats New
Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Rilis
Tak Ingin Jago 'Kandang', Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Tak Ingin Jago "Kandang", Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Whats New

Close Ads X