100 Juta Pekerja Indonesia Disasar Jadi Peserta BPJS Ketenagakerjaan

Kompas.com - 11/01/2019, 19:11 WIB
Ilustrasi pekerjathikstockphotos Ilustrasi pekerja

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pengawas (Dewas) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan ( BPJS Ketenagakerjaan), Guntur Witjaksono menyebutkan, kepesertaan jaminan sosial harus mencapai 80 persen dari total tenaga kerja di Indonesia.

"Kalau di dunia kepesertaan jaminan sosial, (angka) 80 persen sudah bagus," kata Guntur ditemui di Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Jumat (11/1/2019).

Guntur mengatakan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) terbaru terdapat 120 juta angka pekerja di Indonesia. Sebanyak tujuh juta di antarannya masih menganggur. Jumlah inilah jadi potensi besar untuk digarap jadi perserta.

"Sekitar 100 jutaan (target peserta BPJS Ketenagakerjaan), itu perlu usaha," ujarnya.

Baca juga: BPJS Ketenagakerjaan: Tahun Ini Pertumbuhan Kepesertaan Agresif

Saat ini baru 30,5 juta pekerja yang jadi peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan. Angka ini dinilai masih sangat kecil, karena belum mencapai setengah dari jumlah total pekerja di Tanah Air.

"Jadi baru sepertiga persen. Itu karena lebih banyak (pekerja Indonesia) informal, petani, tukang ojek, dan lain-lain. Belum sadar masalah perlindungan keternagakerjaan," ungkapnya.

Menurut dia, untuk mencapai target kepesertaan aktif BPJS Ketenagakerjaan yang telah ditentukan itu harus disiasati dengan baik. Sehingga perencanaan berjalan lancar sebagaimana mestinya. Apalagi banyak faktor dan sisi lain jadi penentun terget itu terwujud.

"Tergantung ekonomi juga, kalau kondisi ekonomi jelek, banyak pengangguran enggak bisa (jadi peserta BPJS Ketenagakerjaan dan) bayar iuran. Jadi kalau ekonomi kita memang terus bagus, harapannya orang bisa bayar iuran," terangnya.

Dia menyebut, dari 30,5 juta peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan itu sebagian besar mereka adalah peserta mandiri dan bukan penerima upah (BPU) yang sudah bekerja.

Pihaknya meyakini tahun ini pertumbuhan jumlah kepesertaannya akan meningkat tajam. Optimisme muncul setelah melewati tahun sebelumnya dengan baik. "Tahun ini pertumbuhan yang agresif," sebutnya.

Kini manajemen BPJS Ketenagakerjaan sedang merancang Rencana Kegiatan dan Anggaran Tahunan (RKAT) BPJS Ketenagakerjaan untuk tahun ini. Sehingga kerangka kerja baru segera selesai dan segera menjalankan serta mewujudkannya.

"Sekarang, awal tahun lagi menyusun RKAT 2019 ini. Kita bulan-bulan ini sibuk dengan menyusun terget.

Pada 2018 lalu, BPJS Ketenagakerjaan mencatatkan hasil positif dengan jumlah perserta aktif mencapai 30,5 juta pekerja. Angka ini telah melampaui target yang ditetapkan, yaitu sebesar 29,6 juta.

Sementara total peserta BPJS Ketenagakerjaan sendiri pada 2018 mencapai 50,7 juta pekerja.




Close Ads X