OJK Yakin Kinerja Sektor Keuangan Positif di 2019, Ini Indikatornya

Kompas.com - 12/01/2019, 16:08 WIB
 Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso selepas Raker dengan Komisi XI, di Gedung Nusantara I, Jakarta, Rabu (11/4/2018).KOMPAS.com/RIDWAN AJI PITOKO Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso selepas Raker dengan Komisi XI, di Gedung Nusantara I, Jakarta, Rabu (11/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan ( OJK) Wimboh Santoso menyampaikan, kinerja sektor keuangan akan menunjukkan tren positif di 2019.

OJK memandang stabilitas sektor jasa keuangan selama 2018 dalam keadaan yang terjaga dan optimistis sehingga diyakini kinerja tersebut akan berlanjut di 2019.

Sepanjang tahun 2018, kondisi perekonomian nasional terpantau sehat dan stabil, salah satunya nampak dari pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,15 persen. Selain itu, inflasi terkendali di level 3,13 persen.

Stabilnya sektor jasa keuangan menjadi modal penting bagi industri jasa keuangan untuk dapat tumbuh lebih baik dan menggerakkan pertumbuhan ekonomi. Ini terlihat dari berbagai indikator pencapaian sektor jasa keuangan sepanjang tahun 2018.

Baca juga: OJK: Di Tengah Gejolak, Sektor Jasa Keuangan RI Terjaga

“Capaian 2018 ini merupakan modal yang penting bagi industri jasa keuangan untuk tumbuh lebih baik dan meningkatkan perannya sebagai motor penggerak pertumbuhan ekonomi dan katalis keberhasilan reformasi struktural,” ujar Wimboh dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan di Jakarta, Jumat (11/1/2019) malam.

Sepanjang 2018, OJK mencatat intermediasi sektor keuangan dapat terjaga dengan baik.
Dengan berbagai capaian itu, Wimboh meyakini kinerja baik di 2018 itu bisa berlanjut di 2019.

"Untuk 2019, OJK optimistis tren perbaikan perekonomian dan kinerja sektor jasa keuangan yang positif akan terus berlangsung," kata Wimboh.

Baca juga: Sepanjang 2018, Kredit Perbankan Tumbuh 12,9 Persen

Perekonomian diperkirakan mampu tumbuh 5,3 persen dengan inflasi yang terjaga relatif rendah di level 3,5 persen. Kinerja intermediasi lembaga jasa keuangan diperkirakan tumbuh kuat dengan pertumbuhan kredit perbankan di kisaran 13 plus minus 1 persen dengan rasio kredit bermasalah (NPL) diproyeksikan turun di akhir tahun 2019.

Sementara pertumbuhan dana pihak ketiga ( DPK) diperkirakan juga meningkat menjadi 8-10 persen.

Optimisme ini juga turut diperlihatkan oleh pelaku perbankan yang tercermin dalam Rencana Bisnis Bank (RBB) 2019, yang menargetkan ekspansi kredit dan DPK masing-masing sebesar 12,06 persen dan 11,49 persen.

Baca juga: Ada Pemilu, Pertumbuhan Kredit Semester I 2019 Diprediksi Melambat

Optimisme juga ditunjukkan dengan target 75-100 emiten baru di 2019 yang akan didominasi oleh emisi obligasi atau sukuk korporasi. Sementara penghimpunan dananya diperkirakan berkisar Rp 200 triliun hingga Rp 250 triliun.

Di Industri Keuangan Non Bank, pertumbuhan aset asuransi jiwa dan asuransi umum masing-masing diperkirakan tumbuh 10-13 persen dan 14-17 persen. Sedangkan aset perusahaan pembiayaan diproyeksi tumbuh 8-11 persen.

Aset dana pensiun diperkirakan tumbuh moderat, sekitar 7-9 persen untuk Dana Pensiun Pemberi Kerja dan kisaran 13-16 persen untuk Dana Pensiun Lembaga Keuangan.




Close Ads X