Trik agar Produk Anda “Digilai” Anak muda

Kompas.com - 13/01/2019, 11:00 WIB
Ilustrasi Getty Images/iStockphoto/LightFieldStudios Ilustrasi

KOMPAS.com - Suatu bisnis dikatakan sukses apabila bisnis tersebut mendapat respons positif dari konsumen. Tanpa antusiasme mereka, kehidupan bisnis tidak akan berlangsung lama kecuali sang pemilik mau memperbarui strategi bisnis yang diterapkan sebelumnya, terutama yang berkaitan kegiatan distribusi atau pemasaran.

Strategi menarik minat konsumen cukup mudah, yang penting Anda mau mempraktikkannya langsung pada bisnis yang sedang dioperasikan. Beberapa strategi berikut diharapkan dapat mengantar bisnis Anda menuju gerbang kesuksesan.

Apa saja caranya? Inilah tujuh trik jitu agar konsumen tergila-gila dengan produk Anda seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Pilih Nama Produk yang Mudah Diingat

Tentu saja, nama produk yang sulit diucapkan tidak menarik bagi konsumen. Sehingga konsumen cepat lupa terhadap nama tersebut.

Dan sebaliknya, nama produk yang mudah diucapkan tentu semakin mudah diingat pula. Karena nama produk tersebut dengan mudah melekat kuat di memori ingatan.

Pemilihan nama produk sangat memengaruhi perkembangan bisnis. Maka dari itu, pilih nama yang mudah diingat.

Hindari penggabungan huruf vokal yang terlalu banyak, seperti Siaousi atau Bordeaux karena nama ini sulit diucapkan dan diingat oleh konsumen lokal atau masyarakat Indonesia.

2. Buatlah Kemasan yang Memiliki Bentuk Unik

Pengemasan produk juga tak kalah penting. Kemas produk dalam bungkusan yang unik dan lengkapi dengan label nama produk di kemasan. Tujuannya agar label produk tersebut mudah dilihat oleh konsumen.

Selain itu, perhatikan pemilihan warna kemasan. Hindari kemasan berwarna gelap, seperti hitam, navy, atau cokelat yang tampilannya kurang eye catching.

Pastikan kemasan yang Anda pilih memiliki tekstur yang kuat dan kokoh, sehingga kualitas produk yang ada di dalamnya tetap terjaga dengan baik.

Baca Juga: 7 Peluang Bisnis Menguntungkan Bagi Generasi Milenial

3. Buatlah Interaksi dengan Konsumen

Interaksi antara pemilik bisnis, karyawan, dan konsumen dapat dibangun melalui akun sosial media. Agar interaksi semakin kuat, lakukan bonding lewat media sosial dengan cara memberi Q & A (question and asking) kepada konsumen dan followers di media sosial.

Tugas selanjutnya adalah menjaga interaksi tersebut agar tetap harmonis. Tanpa adanya interaksi, antusiasme konsumen untuk menanyakan suatu produk akan hilang dengan sendirinya.

Halaman:



Close Ads X