Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Investor China dan Jepang Bangun Pabrik Baterai Lithium di Morowali

Kompas.com - 13/01/2019, 15:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan mengatakan, saat ini Indonesia sedang melakukan lompatan besar dalam pengembangan industri baterai lithium. Sebab, saat ini sudah ada beberapa investor yang tertarik untuk membangun pabriknya di Indonesia, termasuk dari China dan Jepang.

Terbaru, Luhut meresmikan pembangunan pabrik komponen utama baterai lithium dari bahan dasar nikel di kawasan industri PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) di Morowali, Sulteng akhir pekan lalu.

Adapun pembangun pabrik itu milik dari PT QMB New Energy Materials yang merupakan kerja sama perusahaan China, Indonesia, dan Jepang. Luhut menilai, dengan adanya pabrik pertama di Indonesia ini merupakan salah satu upaya untuk menekan impor.

“Kita tidak mau lagi bahan mentah kita ingin semua punya nilai tambah. Saya ingin garis bawahi pegawai di sini sekarang sudah 30.000 orang lebih nantinya akan menjadi 100.000 lebih. Tenaga kerja China jumlahnya 3.000 lebih, jadi kurang lebih hanya 10 persen dan bertahap akan kita kurangi," tutur Luhut seperti dikutip dari Kontan.co.id, Minggu (13/1/2018).

Baca juga: Luhut: Pemerintah Melayani, tapi Pelaku Bisnis Jangan Bohong...

Luhut juga mengusulkan agar kawasan industri juga bisa memperkuat ekonomi rakyat dengan membeli bahan makanan untuk para karyawan dari masyarakat sekitar.

Pabrik baru tersebut dikembangkan di atas lahan seluas 120 hektar dengan investasi sebesar 700 juta dollar AS dan produksi yang dihasilkan bisa senilai 800 juta dollar AS.

Menurut Luhut, pabrik ini bisa mendukung percepatan kendaraan bermotor listrik untuk transportasi jalan dengan target 2.200 mobil listrik, 711.000 mobil hibrida dan 2,1 juta unit sepeda motor listrik pada tahun 2025.

Sebagai tambahan informasi, di tahun lalu, total investasi di kawasan industri PT IMIP mencapai 5 miliar  dollar AS dengan 30.085 orang pekerja. Di kawasan ini juga memiliki kapasitas produksi nickel pig iron 2 juta ton per tahun, dan 3,5 juta ton stainless steel per tahun dengan nilai ekspor 3,5 miliar dollar AS di 2018, dan 2 miliar dollar AS pada 2017.

Kawasan industri ini akan terus bertransformasi menuju industri 4,0. Luhut menyebutkan, ini merupakan langkah yang sangat baik untuk Indonesia ke depan.

“Ini penting, supaya kita mandiri. Berpuluh tahun kita hanya ekspor bahan mentah. Dulu kita ekspor nikel mentah nilainya 200 juta-240 juta dollar AS, sekarang turunan pertamanya saja. Tahun lalu kita ekspor menjadi 4 miliar dollar AS. Perubahan ini luar biasa, kami masih menghitung berapa nilainya jika sampai turunan keempat," kata  dia. (Sinar Putri S.Utami)

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Investor asal China dan Jepang bangun pabrik lithium baterai di Morowali

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+