YLKI: Masyarakat Syok dengan Kenaikan Harga Tiket Pesawat

Kompas.com - 15/01/2019, 22:07 WIB
Ketua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Jumat (16/11/2018). -KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAKetua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Jumat (16/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia ( YLKI) Tulus Abadi mengatakan, masyarakat syok dengan melonjaknya harga tiket pesawat.

Menurut dia, selama ini masyarakat sudah terbiasa dengan tiket pesawat yang murah.

"Mengapa konsumen syok? Masyarakat sudah biasa dengan tarif murah yang diberikan diskon. Ketika diskon diambil, ibarat koreng dicabut hansaplasnya, ya sakit," ujar Tulus di Jakarta, Selasa (15/1/2019).

Tulus menambahkan, dalam hal ini maskapai gagal memahami psikologis masyarakat. Seharusnya, kenaikan harga tiket pesawat tersebut dilakukan secara bertahap.

"Nah syok lagi karena pencabutan diskonya tinggi. Masyarakat syok lagi karena dipicu bagasi berbayar. Kenaikan jadi akumulatif. Udah bagasinya bayar, tarifnya naik. Kalau ini dibiarkan bisa jadi bumerang, bisa ada migrasi (penumpang)," kata Tulus.

Tulus mengakui kenaikan harga tiket ini tak menyalahi aturan yang berlaku. Sebab, para maskapai menaikan harga tiket tak melebihi aturan tarif batas atas yang ditentukan pemerintah.

Namun, Tulus meminta kenaikan tarif ini harus dibarengi dengan peningkatan pelayanan yang diberikan ke konsumen.

"Kalau mau naik harus bertahap, kita tidak bisa hindari kenaikan, tapi dengan psikologi masyarakat harus dilakukan bertahap. Masyarakat menuntut peningkatan pelayanan. Harus ditingkkatkan OTP (on time performance)," ucap dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X