Transaksi Tiket.com Tumbuh Hampir 3 Kali Lipat Sepanjang 2018

Kompas.com - 17/01/2019, 17:00 WIB
Chief Marketing Officer Tiket.com, Geary Undarsa berpose di sebuah kaffe di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Chief Marketing Officer Tiket.com, Geary Undarsa berpose di sebuah kaffe di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan agen penjualan tiket online (OTA), Tiket.com mencatatkan pertumbuhan transaksi 2,5 kali lipat atau 250 persen selama 2018. Ini merupakan angka dengan kemajuan yang sangat pesat selama tahun tersebut.

"Pertumbuhan kita 2,5 kali lipat. Itu benar-benar real growth, secara total revenue," kata Chief Marketing Officer Tiket.com Geary Undarsa di Jakarta, Kamis (17/1/2019).

Geary mengatakan, angka itu berdasarkan transaksi layanan yang terjadi selama 2018, yakni tiket pesawat dan pemesanan hotel. Transaksi dari kedua produk tersebut, kata Geary, terus alami peningkatan seiring waktu.

"Kita dari segi pangsa pasar untuk airline juga mengalami kenaikan signifikan. Kenaikannya bisa tiga sampai empat kali lipat dari 2017," ungkapnya.

Baca juga: Pasca Akuisisi, Tiket.com Optimistis Jadi OTA Teratas di Indonesia

Dia mengatakan, tahun lalu pemesanan hotel cukup tinggi jika dibandingkan pemesanan pesawat. Tingginya transaksi tidak pernah diperkirakan sebelumnya, apalagi Tiket.com baru menyediakan pilihan produk ini.

"Hotel sebenarnya paling menarik, pesawat kita main sudah lama, kereta api juga, hotel baru tahun lalu benar-benar kita push (tekan) kuat. Kita push, kita coba melihat. Tahun lalu, untuk kenaikan transaksi bisa sekitar 7-8 kali lipat per hari," paparnya.

Meskipun demikian, Geary enggan menyebutkan berapa jumlah secara rinci dari kenaikan 7-8 kali liput tersebut. Menurutnya, sejauh ini khusus hotel berpeluang lebih besar dan tinggi pemesanan kedepannya.

"Keran hotel itu industri yang gede dan peluangnya masih besar," imbuhnya.

Baca juga: Tiket.com Resmi Diakuisisi Blibli

Selama kurun waktu 2018, total transaksi di Tiket.com ada sekitar 8 juta dan ini terjadi pada semua produk atau layanan yang tersedia. Rinciannya pemesanan tiket alami pertumbuhan sekitar 300 persen dan sekitar 380 persen untuk pemesanan hotel.

"Saat ini, Tiket.com optimistis dapat menargetkan pertumbuhan jauh lebih agresif dibandingkan tahun 2018," sambungnya.

Selain itu, Geary juga tidak mau menyebutkan berapa pendapatan maupun keutungan perusahaannya selama 2018 lalu. Namun ia memastikan, angkanya alami pertumbuhan.

Diketahui, pemesan tiket dan hotel sejauh ini masih didominasi penggunan atau masyarakat dalam negeri. Hanya sebagian kecil dari manaca negara. Tiket.com berharap, angka pemesanan layanan juga meningakat dari luar negerin ke depannya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X