Jelang Pemilu, Permintaan Daging Sapi Diprediksi Meningkat

Kompas.com - 17/01/2019, 22:23 WIB
PT Estika Tata Tiara, Tbk melakukan penandatanganan MOU dengan International Livestock Exports Pty Ltd dari Australia, pada Rabu (16/01) di Jakarta, untuk pengadaan 20.000 ekor sapi Bakalan pada tahun 2019. Dok. PT Estika Tata Tiara TbkPT Estika Tata Tiara, Tbk melakukan penandatanganan MOU dengan International Livestock Exports Pty Ltd dari Australia, pada Rabu (16/01) di Jakarta, untuk pengadaan 20.000 ekor sapi Bakalan pada tahun 2019.

 

 JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang berlangsungnya pesta demokrasi pemilihan umum (pemilu), permintaan daging sapi diperkirakan bakal meningkat. Hal ini sejalan pula dengan persiapan menjelang hari raya Idul Fitri dan Idul Adha.

Grace Adoe, Direktur Pemasaran perusahaan pengolahan daging sapi PT Estika Tata Tiara Tbk (KIBIF), menjelaskan bahwa kebutuhan konsumsi sapi di tengah masyarakat Indonesia cenderung mengalami peningkatan, terlebih menjelang Hari Raya seperti Idul Fitri dan Idul Adha.

Selain antisipasi lonjakan permintaan Sapi jelang Hari Raya, KIBIF juga turut mengantisipasi lonjakan permintaan daging sapi jelang pemilu tahun 2019. Menurutnya, momentum pemilu juga kerap mengakibatkan permintaan masyarakat terhadap daging sapi menjadi bertambah.

“KIBIF memahami hal tersebut, sehingga kami merasa perlu mengambil langkah antisipasi dengan mendatangkan 20.000 ekor sapi bakalan ke Indonesia, untuk penuhi permintaan domestik," ungkap Grace dalam pernyataannya, Kamis (17/1/2019).

Baca juga: Produsen Daging Sapi Olahan KIBIF Melantai di BEI

Sapi tersebut, imbuh Grace, mulai didatangkan pada Januari 2019 ini, bekerja sama dengan pemasok sapi bakalan asal Australia International Livestock Exports Pty Ltd.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sapi tersebut diangkut melalui jalur laut menuju Pelabuhan Tanjung Priok, sebelum ditempatkan di peternakan KIBIF di Subang, Jawa Barat.

Yustinus Sadmoko, Direktur Utama Estika Tata Tiara menuturkan, langkah ini merupakan salah satu bentuk komitmen perseroan yang menggunakan 45 persen dari perolehan dana pencatatan saham perdana (IPO) sebesar Rp 128 milliar, untuk keperluan pengadaan bahan baku sapi hidup.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Whats New
Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Rilis
Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Whats New
Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Whats New
Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Rilis
Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Rilis
Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Whats New
Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Rilis
 Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Whats New
Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Whats New
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X