Harga Komoditas Fluktuatif, RI Harus Fokus Kelola Industri Manufaktur

Kompas.com - 21/01/2019, 13:08 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun kondisi ekonomi domestik cenderung stabil di tengah volatilitas perekonomian global, namun untuk bisa menjaga pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen, Indonesia harus bisa merubah orientasi ekspornya dari komoditas menjadi manufaktur.

Head of Mandiri Institute Moekti Soejachman mengatakan, Indonesia tidak bisa terus menerus bergantung pada harga komoditas untuk mendorong perekonomiannya. Sebab, harga komoditas cenderung fluktuatif dan sangat bergantung pada kondisi perekonomian global.

"Dengan harga komoditas yang turu kita perlu mulai fokus ke manufaktur karena ngga bisa terus menerus memggantungkan ekonomi pada komoditas. Karena harga komoditas relatif fluktuatif. Sementara manufaktur lebih stabil dan biasanya kontrak jangka panjang," ujar Moekti ketika memberi penjelasan kepada awak media di Jakarta, Senin (21/1/2019).

Baca juga: Permintaan Meningkat, Pasar Komoditas RI Diprediksi Tumbuh

Selain itu, Moekti mengatakan, industri manufaktur juga memiliki potensi penyerapan tenaga kerja yang lebih besar.

Perubahan pola impor salah satu mitra dagang terbar Indonesia, China, juga menjadi pertimbangan lain yang membuat Indonesia harus lebih fakus dalam mengelola industri manufakturnya.

Sebagai catatan, tahun ini laju pertumbuhan ekonomi China diperkirakan melambat dari 6,6 persen tahun lalu menjadi hanya 6 persen tahun ini. Dikutip dari Reuters, pada kuartal IV 2018 pun ekonomi China hanya bisa tumbuh 6,4 persen, terlesu dalam 28 tahun belakangan.

"Pertumbuhan China melambat dan impor mereka juga berubah polanya. Sebelumnya mereka lebih banyak impor bahan baku, sekarang karena memang merubah pola ekonomi dari produksi ke komsumsi, maka impor mereka akan lebih banyak ke barang konsumsi," ujar Moekti.

Baca juga: Data Perdagangan China Pukul Pasar Saham dan Komoditas Dunia

Sektor industri dinilai harus lebig fokus dalam mengelola manufaktur untuk memroduksi barang-barang yang lebih diminati China, yaitu barang konsumsi.

"Itu jangan sampai ketinggalan lagi karena Indonesia beberapa kali ketinggalan dari tren dunia," tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Rilis
Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Whats New
Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Whats New
Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Whats New
[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

Whats New
Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Whats New
Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Whats New
Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Rilis
Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Whats New
Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Whats New
Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Earn Smart
Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Rilis
Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Whats New
BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

Rilis
Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.