Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pekerja Indonesia di Hong Kong Terus Bertambah, Berapa Gajinya?

Kompas.com - 22/01/2019, 06:38 WIB
Murti Ali Lingga,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com — Jumlah para pekerja asal Indonesia di Hong Kong terus bertambah. Hingga kini total ada sekitar 165.000 pekerja yang menggeluti berbagai jenis pekerjaan di sana.

"Jumlah tersebut telah meningkat dari tahun-tahun sebelumnya," kata Chief of Secretaries for Labor and Welfare Bureau, Law Chi-kwong, dalam diskusi Hong Kong Economic & Trade Office (HKETO) di Hotel Fairmont Jakarta, Senin (21/1/2019).

Chi-kwong mengatakan, para pekerja asing, termasuk dari Indonesia, mendapat gaji mulai Rp 8 juta dan seterusnya. Sistem kenaikan gaji akan diterapkan sesuai dengan kebutuhan dan keperluan para pekerja.

"Untuk saat ini, kami sudah melakukan kenaikan gaji pagi para pekerja, khususnya untuk pekerja dari Indonesia," sebutnya.

Baca juga: Hong Kong Kota Termahal bagi Ekspatriat

Dia mengatakan, selain gaji yang layak, para pekerja Indonesia juga mendapat hak yang sama seperti warga lokal di Hong Kong. Para pekerja juga menerima pelatihan sebelum keberangkatan dan saat mereka sudah tiba di Hong Kong.

"Semua pekerja di Hong Kong memiliki hak yang sama dengan warga negara Hong Kong sendiri. Mereka juga memiliki waktu libur di setiap minggu," ungkapnya.

Ia menjelaskan, hingga kini Hong Kong masih membuka peluang kerja sebesar-besarnya bagi semua pihak.

"Yang ingin bekerja di Hong Kong, bisa cek situs “Hong Kong Talent List” untuk mengetahui bidang kerja apa saja yang kami miliki dan berbagai lowongan yang tersedia. Untuk pekerja migran saat ini, tentu permintaan untuk domesic worker terus meningkat mengingat populasi Hong Kong yang didominasi penduduk usia tua," ucap dia.

"Kami membutuhkan bantuan dari para pekerja migran untuk membantu hidup sehari-hari keluarga di Hong Kong," lanjutnya.

Dia menyebut, jumlah tenaga kerja asing yang masuk ke Hong Kong terus bertambah.

"Hong Kong menjadi salah satu receiving country yang menerima banyak pekerja asing setiap tahunnya," kata Chi-kwong.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com