Kompas.com - 22/01/2019, 18:31 WIB
|

HARANGGAOL, KOMPAS.com – “(Asal tahu saja), sejahteranya (masyarakat) Haranggaol kalau ditelusuri ya setelah budidaya ikan...”

Kalimat yang kurang lebih sama seperti itu dikatakan oleh beberapa petani yang ditemui Kompas.com saat mengunjungi Haranggaol, Simalungun, Sumatera Utara.

Masyarakat Haranggaol punya banyak cerita untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Ini sekelumit kisah soal itu.

Dulu, sekira tahun 1970-1980, warga Haranggaol lebih senang bercocok tanam utamanya bawang merah. Sayangnya, iklim dan tekstur tanah tak selamanya mendukung. Kemudian mereka beralih menjadi petani ikan.

Mereka memanfaatkan perairan Danau Toba untuk budidaya ikan menggunakan Keramba Jaring Apung (KJA). Kini, di Haranggaol ada 5.600 lubang KJA yang bisa menghasilkan nilai ekonomi miliaran.

“Per lubang bisa menghasilkan kurang lebih  1,4 ton untuk satu musim atau enam bulan. Coba saja kalikan, jika dari satu lubang biasanya kami mendapat Rp 4 juta,” ujar salah satu petani Robin Hutahaean, Jumat (18/1/2019).

Robin bercerita, kurang lebih 85 persen warga Haranggaol saat ini ekonominya tergantung pada KJA.

“Kami (warga) adalah pelaku bisnis langsung. Dalam satu keluarga (asli Haranggaol) biasanya minimal punya 4 lubang,” tambahnya.

Meski demikian, tak semua keluarga di Haranggaol usaha budidaya ikan. Ada juga yang bermatapencaharian dari turunan bisnis itu.

Ebed Boaz Sihotang, misalnya, seorang agen distribusi pakan ikan. Kata Ebed, putaran ekonomi di Haranggaol memang berporos pada bisnis itu yang berujung terhadap penyerapan tenaga kerja masyarakat, mulai dari pembenihan, produksi pakan, pemeliharaan, panen, transportasi, rantai pemasaran, dan kuliner dengan bahan baku ikan.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani: Basuki Hadimuljono Bapak Pembangunan Indonesia Sesungguhnya

Sri Mulyani: Basuki Hadimuljono Bapak Pembangunan Indonesia Sesungguhnya

Whats New
Ditopang Penerimaan Pajak, Cadangan Devisa RI Naik Jadi 134 Miliar Dollar AS

Ditopang Penerimaan Pajak, Cadangan Devisa RI Naik Jadi 134 Miliar Dollar AS

Whats New
Siapa Pemilik Royal Ambarrukmo yang Jadi Lokasi Pernikahan Kaesang?

Siapa Pemilik Royal Ambarrukmo yang Jadi Lokasi Pernikahan Kaesang?

Whats New
Mirae Asset Proyeksi IHSG Tembus 7.880 pada 2023, Sektor-sektor Saham Ini Jadi Pilihan

Mirae Asset Proyeksi IHSG Tembus 7.880 pada 2023, Sektor-sektor Saham Ini Jadi Pilihan

Whats New
Pasca Cabut Izin Usaha, OJK Akan Telusuri Aset Pribadi dan Gugat Pemilik Wanaartha Life

Pasca Cabut Izin Usaha, OJK Akan Telusuri Aset Pribadi dan Gugat Pemilik Wanaartha Life

Whats New
'Langkah Membumi', Cara Blibli Ikut Konservasi Alam hingga Berdayakan Perempuan Marjinal

"Langkah Membumi", Cara Blibli Ikut Konservasi Alam hingga Berdayakan Perempuan Marjinal

Whats New
Sempat Menolak, Mendag Zulhas Akhirnya Setujui Impor Beras 500.000 Ton

Sempat Menolak, Mendag Zulhas Akhirnya Setujui Impor Beras 500.000 Ton

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, WIKA, dan TINS 'Top Losers' LQ45

IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, WIKA, dan TINS "Top Losers" LQ45

Whats New
HRD hingga Sales Marketing Jadi Pekerjaan yang Banyak Dilamar Pencari Kerja di JobStreet

HRD hingga Sales Marketing Jadi Pekerjaan yang Banyak Dilamar Pencari Kerja di JobStreet

Whats New
Puji Kinerja Menteri PUPR, Sri Mulyani: Pak Bas Tiap Detik Pikirkan Rakyat, Rambut Putih Kulit Berkerut

Puji Kinerja Menteri PUPR, Sri Mulyani: Pak Bas Tiap Detik Pikirkan Rakyat, Rambut Putih Kulit Berkerut

Whats New
Bocoran OJK: 2 BUMN Segera IPO, Satu Terlaksana Tahun Ini, Satu Lagi Tahun Depan

Bocoran OJK: 2 BUMN Segera IPO, Satu Terlaksana Tahun Ini, Satu Lagi Tahun Depan

Whats New
LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 1,75 Persen

LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 1,75 Persen

Whats New
Ada Potensi Resesi, Erick Thohir Pastikan BUMN Serap Hasil Panen Petani

Ada Potensi Resesi, Erick Thohir Pastikan BUMN Serap Hasil Panen Petani

Whats New
Kementerian PUPR Lakukan Serah Terima BMN Tahap II Senilai Rp 19,08 Triliun

Kementerian PUPR Lakukan Serah Terima BMN Tahap II Senilai Rp 19,08 Triliun

Whats New
Catat Prosedur Membawa Hewan di Pesawat Garuda Indonesia

Catat Prosedur Membawa Hewan di Pesawat Garuda Indonesia

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.