5 Fakta Eka Tjipta, Pengusaha dengan Bisnis Menggurita

Kompas.com - 28/01/2019, 07:26 WIB
Foto 1998: Sukamdani Sahid Gitosardjono (saat itu pemilik Bank Sahid Gajah Perkasa) bersama pemilik bank yang merger Eka Tjipta Widjaja (kiri). KOMPAS/EDDY HASBYFoto 1998: Sukamdani Sahid Gitosardjono (saat itu pemilik Bank Sahid Gajah Perkasa) bersama pemilik bank yang merger Eka Tjipta Widjaja (kiri).

Tak berhenti sampai sana, ia kemudian bekerja keras untuk memilih barang mana saja yang masih bisa dipakai dan dijual.

5. Bisnis menggurita

Selama 80 tahun Sinarmas Group dirintis, Eka membabat berbagai komoditas bisnis, mulai dari pulp dan kertas, jasa keuangan, properti, hingga keuangan. Ia pertama kali mendirikan pabrik minyak goreng Bitung Manado Oil Ltd di Manado pada 1968.

Tak lama setelah itu, Eko juga membangun PT Kunci Mas di Rungkut, Surabaya. Kedua pabrik ini menjadi cikal bakal Sinarmas Agribusiness and Food yamg memproduksi minyak goreng Filma dan Kunci Mas.

Pada 1972, Eka mendirikan pabrik kertas bernama PT Tjiwi Kimia. Pada 1982, Sinarmas mendirikan PT Internas Artha Leasing Company yang kemudian bertransformasi menjadi PT Sinarmas Multiartha Tbk.

Perusahaan ini berdiri untuk memberikan layanan jasa pembiayaan. Di tahun yang sama, Sinar Mas mengawali pengelolaan perkebunan kelapa sawit setelah mengakuisisi kebun seluas 10.000 hektar di Sumatera Utara.


Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X