Catatan Program BPNT, Lupa Pin hingga Kurangnya Kesadaran Menabung

Kompas.com - 29/01/2019, 09:08 WIB
Para penerima manfaat BPNT dapat membeli pangan di e-Warong KUBE PKH atau pedagang bahan pangan yang bekerjasama dengan Himbara dengan menggunakan BPNT yang diterima Dok. Humas Kementerian SosialPara penerima manfaat BPNT dapat membeli pangan di e-Warong KUBE PKH atau pedagang bahan pangan yang bekerjasama dengan Himbara dengan menggunakan BPNT yang diterima

JAKARTA, KOMPAS.com - MicroSave Consulting, dalam risetnya, menunjukkan 96 persen Keluarga Penerima Manfaat (KPM) puas dengan program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) selama 2018. Selain itu, 89 persen e-warong yang merupakan tempat penyediaan bahan makanan untuk dibeli KPM juga puas dengan program tersebut.

Manajer dan analis senior MicroSave Consulting, Elwyn Sansius Panggabean mengatakan, hal ini menunjukkan bahwa program BPNT memberi manfaat positif dan mendorong peluang usaha bagi pengusaha mikro.

Dari riset tersebut juga diketahui BPNT berkontribusi membantu pemenuhan kebutuhan rumah tangga sekitar 12-29 persen. Khususnya untuk mendapat bahan pangan berupa beras dan telur yang dibeli di e-warong yang kontribusinya bisa mencapai 40 persen.

Namun, program BPNT masih menyisakan catatan yang harus diperbaiki. Elwyn mengatakan, salah satu yang masih menjadi kendala yakni tak sedikit KPM yang lupa dengan pin Kartu Keluarga Sejahtera. Kartu tersebut digunakan untuk melakukan transaksi agar KPM mendapat bahan pangan di e-warong.

Baca juga: Survei: 96 Persen Penerima Puas dengan Program Bantuan Pangan Nontunai

"Kalau lupa pin, kita usulkan lakukan biometrik, misalnya dengan pengenalan wajah," ujar Elwyn di Jakarta, Senin (28/1/2019).

Elwyn mengatakan, sebenarnya Indonesia sudah siap menerapkan biometrik sebagai kode untuk mengakses channel keuangan. Sebab, semua KPM sudah memiliko e-KTP yang memuat data-data pemilik secara lengkap. Selain itu, mayoritas KPM juga memiliki ponsel pintar. Dengan demikian, sistem yang ada tersebut bisa menjadi solusi untuk permasalahan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, di tengah kecanggihan teknologi, di beberapa daerah masih terkendala sinyal untuk alat pembaca kartu KKS.

"Konektivitas yang tidak stabil masih menjadi tantangan di beberapa wilayah," kata Elwyn.

Di sisi lain, kepemilikan rekening baru oleh penerima BPNT harus didorong lebih lanjut pemanfaatannya. KPM masih banyak yang tidak menggunakan KKS sebagai rekening tabungan. Ada yang tidak mau menabung, ada juga yang tidak tahu bahwa KKS bisa sekaligus menjadi rekening tabungan. Survei MicroSave menunjukkan baru 1 persen KPM yang menggunakannya sebagai tabungan.

"Maka perlu kerjasama dengan BI dan OJK untuk program literasi keuangan agar rekening tabungan di KKS lebih digunakan masyarakat," kata Elwyn.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Whats New
Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Rilis
Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Whats New
Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Whats New
Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Rilis
Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Rilis
Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Whats New
Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Rilis
 Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Whats New
Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Whats New
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X