Menhub Buka Peluang Batalkan Penerapan Bagasi Berbayar Pesawat

Kompas.com - 30/01/2019, 11:56 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Kantor Wapres, Jakarta Kompas.com/Rakhmat Nur HakimMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Kantor Wapres, Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi membuka peluang untuk membatalkan kebijakan penerapan bagasi berbayar oleh sejumlah maskapai berbiaya rendah.

"Hari ini akan saya finalkan, bahwa beban-beban masyarakat itu akan menjadi lebih ringan. Alternatifnya macam-macam, dari membatalkan kegiatan itu sampai memberikan diskon," ujar Budi di Jakarta, Rabu (30/1/2019).

Budi mengaku tak ingin membuat masyarakat terbebani dengan adanya penerapan bagasi berbayar oleh para maskapai. Oleh karena itu pihaknya selaku regulator akan mencari solusi terbaik untuk permasalahan ini.

"Intinya by law sesuai dengan aturan di undang-undang, tapi kita akan meregulasi agar masyarakat itu tidak tiba-tiba menjadi berat," kata Budi.

Baca juga: Polemik Bagasi Berbayar di Rute Penerbangan Domestik

Budi menyampaikan, pihaknya akan mengumpulkan pihak-pihak terkait untuk membahas hal ini. Keputusan yang didapat dari pertemuan itu akan segera diumumkan ke publik.

"(Akan diputuskan dalam) 3 sampai 4 hari lah," ucap dia.

Sebelumnya, Komisi V DPR RI mendesak Kementerian Perhubungan menunda kebijakan sejumlah maskapai berbiaya rendah menghapus layanan bagasi gratis bagi para penumpang rute domestiknya.

Baca juga: Kebijakan Bagasi Berbayar Diminta Ditunda, Ini Respon Lion Air

Hal tersebut tertuang dalam kesimpulan rapat kerja yang digelar DPR RI dengan Kementerian Perhubungan dan perwakilan maskapai nasional, Selasa (29/1/2019).

"Komisi V DPR RI mendesak Kementerian Perhubungan cq Ditjen Perhubungan Udara untuk menunda pemberlakuan kebijakan bagasi berbayar hingga selesainya kajian ulang terhadap kebijakan tersebut dengan mempertimbangkan kemampuan masyarakat dan kelangsungan industri penerbangan nasional," ujar Wakil Ketua Komisi V Sigit Susiantomo.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X