Begini Cara Orang-orang Terkaya Dunia Menghabiskan Uangnya

Kompas.com - 01/02/2019, 16:57 WIB
Ilustrasi dollar ASThinkstock.com Ilustrasi dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com - Laporan terbaru Wealth-X menunjukkan, jumlah orang kaya dan kekayaan mereka tumbuh 2 persen pada tahun lalu.

Dikutip dari CNN, ada sekitar 23 juta individu dunia dengan kategori high-net-worth individuals atau memiliki kekayaan bersih yang tinggi. Individu dengan kekayaan sangat tinggi merupakan mereka yang bernilai lebih dari 30 juta dollar AS. Rata-rata dari mereka tinggal di AS dan mengklaim 40 persen populasi orang kaya di dunia.

Pasti muncul rasa penasaran, untuk apa saja sih kekayaan mereka itu dihabiskan? Ternyata, salah satu pos pengeluaran mereka adalah beramal. Sekitar 36 persen orang kaya dan 57 persen orang super kaya merupakan menjadikan kegiatan beramal sebagai salah satu kepentingan utama mereka.

Bagi sebagian besar individu berpenghasilan tinggi, memberi adalah prioritas. Setelah situasi panas teredam usai krisis keuangan global, pemberian filantropi perlahan pulih.

Baca juga: 10 Orang Terkaya di Dunia Versi Bloomberg Billionaire Index

Duo bos Amazon Jeff dan MacKenzie Bezos, misalnya, tahun lalu menyumbangkan 2 miliar dollar AS kepada the Day Fund untuk membantu para tunawisma. Sementara Michael Bloomberg menyumbangkan 1,8 miliar dollar AS kepada almamaternya, Johns Hopkins University, untuk bantuan keuangan.

Pemberian amal yang paling populer di kalangan orang kaya tahun lalu antara lain untuk mendukung pendidikan, layanan sosial, seni dan budaya, dan kesehatan.

Setelah menjadi dermawan, orang- orang terkaya juga senang menghabiskan uang untuk hobi, olahraga, dan kegiatan outdoor. Olahraga yang biasa digemari orang kaya seperti golf, sepak bola, ski, bola basket, dan baseball. Justru ketertarikan pada keluarga, politik, hewan, dan bahasa berada di peringkat terbawah dalam 20 teratas.

Porsi orang terkaya mayoritas diisi oleh laki-laki. Hanya 16 persen dari individu berpenghasilan tinggi di dunia adalah wanita. Sementara perempuan yang tergolong super kaya hanya 14 persen dari populasinya.

AS penyumbang terbesar orang terkaya dunia

Lebih dari 40 persen orang kaya di dunia tinggal di Amerika Utara. Sementara sisanya banyak di Eropa dan Asia.

Amerika Serikat memiliki individu-individu dengan kekayaan paling tinggi, diikuti oleh China, Jepang, Jerman, dan Inggris. New York memiliki orang-orang dengan kekayaan paling tinggi di antara kota-kota lain di dunia, meski jumlahnya menyusut sekitar setengah persen pada 2018.

Namun, dengan hanya di bawah satu juta individu dengan kekayaan besar, penduduk kaya New York 65 persen lebih besar ketimbang Tokyo yang berada di urutan kedua.

Di sisi lain, Hong Kong memiliki populasi terbesar penduduk super kaya. Kota tersebut memiliki 10.000 orang super kaya, menyalip New York tahun lalu.

Halaman:



Close Ads X