Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Asperindo Surati Maskapai dan Pemerintah Terkait Kenaikan Tarif SMU

Kompas.com - 04/02/2019, 21:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo), Mohamad Feriadi mengatakan, pihaknya sudah pernah mengirim surat kepada manajemen maskapai penerbangan dan pemerintah terkait kenaikan tarif Surat Muatan Udara (SMU).

Asperindo ingin membahas dan menyampaikan tanggapan soal tarif SMU tersebut, namun hingga kini tidak balasan atau respon dua instansi itu.

"Kami sudah menyurati Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dan beberapa kementerian terkait, termasuk airline, tapi memang tidak ada respon," ujar Feriadi ketika dihubungi Kompas.com, Senin (4/2/2019).

Feriadi mengungkapkan, adanya kenaikan tarif SMU memberikan dampak besar bagi anggota Asperindo dalam menjalankan operasional perusahaannya. Mereka harus memutar otak seperti apa menerapkan tarif besaran pengiriman barang kepada konsumen.

Asperindo pun berencana menghentikan pelayanan pengiriman kargo via udara beberapa waktu, direncanakan pada 7-9 Februari ini.

"Itu belum officially now. Karena ada kewenangannya di bawah tim kami, tim pokja, untuk aksi itu," terangnya.

Selain menyurati, sambung Feriadi, Asperindo sudah pernah bertemu dengan salah satu pejabat maskapai penerbangan, Garuda Indonesia. Namun pertemuan itu tanpa hasil alias nihil.

"Seingat saya, Oktober pernah bertemu dengan Direktur Kargo Garuda (Indonesia), tapi memang tidak ada titik temu dalam pertemuan itu," tuturnya.

Dikatakannya, kebijakan kenaikan tarif SMU ini sebagai malapetaka atau bencana bagi Asperindo. Sebab, penerapan aturan baru tarif SMU dilakukan secara tiba-tiba tanpa pemberitahuan lebig dahulu.

"Kita, Asperindo sekarang ini tengah menghadapi tsunami. Karena datang tiba-tiba, mendadak, yang biasanya memang kita tahun kapan akan terjadi. Kenaikan ini yang sangat kami sayangkan," cetusnya.

Ia menambahkan, rencana menghentikan aktivitas pengiriman sementara ini bagian dari protes kepada maskapai maupun pemerintah, melalui kementerian terkait. Asperindo hanya ingin didengarkan aspirasinya sehingga tidak terbebani dengan kenaikan tarif SMU.

"Ini hanya menunjukkan sikap kami, bahwa kami kesulitan dan kewalahan menghadapi situasi seperti ini. Jadi kami harus menunjukkan sikap," lanjutnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BSI Salurkan Pembiayaan Korporasi Rp 58,1 Triliun

BSI Salurkan Pembiayaan Korporasi Rp 58,1 Triliun

Rilis
Tingkap Kepercayaan Masyarakat terhadap Bisnis di Indonesia Naik

Tingkap Kepercayaan Masyarakat terhadap Bisnis di Indonesia Naik

Whats New
Wamen LH: Pengolahan Limbah Indonesia Tidak Kalah dengan Negara Maju

Wamen LH: Pengolahan Limbah Indonesia Tidak Kalah dengan Negara Maju

Rilis
Sanksi Pelecehan Seksual di Tempat Kerja: Dipecat hingga Pidana

Sanksi Pelecehan Seksual di Tempat Kerja: Dipecat hingga Pidana

Whats New
Simak 5 Tips Hemat dalam Mengelola Keuangan

Simak 5 Tips Hemat dalam Mengelola Keuangan

Earn Smart
Garuda Tiba-tiba Cetak Laba Jumbo Rp 57 Triliun, Kok Bisa?

Garuda Tiba-tiba Cetak Laba Jumbo Rp 57 Triliun, Kok Bisa?

Whats New
Harga BBM Vivo Turun, Simak Rinciannya

Harga BBM Vivo Turun, Simak Rinciannya

Whats New
Pemkot dan KSOP Kelas II Jayapura Dukung Operasional Terminal Peti Kemas Jayapura 24 Jam 7 Hari

Pemkot dan KSOP Kelas II Jayapura Dukung Operasional Terminal Peti Kemas Jayapura 24 Jam 7 Hari

Whats New
Ekonomi Digital Asia Tenggara Bisa Capai 1 Triliun Dollar AS, Ini Rintangannya

Ekonomi Digital Asia Tenggara Bisa Capai 1 Triliun Dollar AS, Ini Rintangannya

Whats New
Indonesia Resmi Punya Pabrik Bahan Baku Baterai Kendaraan Listrik

Indonesia Resmi Punya Pabrik Bahan Baku Baterai Kendaraan Listrik

Whats New
Pesawat Penumpang Terbesar A380 Mendarat di Bali, Begini Persiapan AirNav Indonesia untuk Pelayanan Navigasi

Pesawat Penumpang Terbesar A380 Mendarat di Bali, Begini Persiapan AirNav Indonesia untuk Pelayanan Navigasi

Whats New
Hari Pertama Gapeka 2023, Rata-rata Keterlambatan Pemberangkatan KRL Capai 6 Menit

Hari Pertama Gapeka 2023, Rata-rata Keterlambatan Pemberangkatan KRL Capai 6 Menit

Whats New
Rilis Kepmen Pencegahan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja, Menaker: Ini Keinginan Bersama

Rilis Kepmen Pencegahan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja, Menaker: Ini Keinginan Bersama

Whats New
Pertamina Geothermal Energy Cetak Laba Bersih Rp 715,4 Miliar di Kuartal I-2023

Pertamina Geothermal Energy Cetak Laba Bersih Rp 715,4 Miliar di Kuartal I-2023

Whats New
Kepala Bappenas: Pendidikan Pekerja Indonesia Masih Didominasi Lulusan SD

Kepala Bappenas: Pendidikan Pekerja Indonesia Masih Didominasi Lulusan SD

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+