Target Pertumbuhan Ekonomi 7 Persen Tak Tercapai, Darmin Akui Kritikan The Economist

Kompas.com - 07/02/2019, 11:15 WIB
Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution (Tengah) saat konferensi pers di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Senin (4/2/2019) Dokumentasi Kementerian Koordinator Perekonomian Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution (Tengah) saat konferensi pers di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Senin (4/2/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Target pertumbuhan ekonomi sebesar 7 persen belum juga tercapai. Padahal target ini merupakan target awal pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengakui, mengejar target pertumbuhan ekonomi 7 persen bukan perkara mudah.

"Ada berapa sih negara yang targetnya sama dengan realisasinya," ujarnya saat mengumpulkan para duta besar Indonesia di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Rabu (6/2/2019) malam.

"Dalam konteks ekonomi dunia yang memang sangat tidak stabil, bisa dikatakan bergolak," sambung dia.

Hingga 2018 lalu, jangankan pertumbuhan ekonomi 7 persen, 6 persen pun tidak sampai. Berturut-turut pertumbuhan ekonomi Indonesia 2015-2018 yakni 4,88 persen, 5,03 persen, 5,07 persen dan 5,17 persen.

Darmin teringat kritikan majalah The Economist terhadap pemerintahan belum lama ini. Kritik itu yakni soal target pertumbuhan ekonomi 7 persen.

"Sekarang dapatnya hanya sekitar 5 persen, Saya kira kritikan itu sih benar. Cuma ada berapa sih negara yang targetnya sama dengan realisasinya," kata dia.

Pemerintah kata dia sudah melakukan langkah radikal sejak awal pemerintahn Jokowi-JK. Salah satunya yakni memangkas subsidi BBM secara besar-besaran.

Akibatnya pemerintah memiliki banyak stok anggaran yang bisa dipergunakan untuk dua hal besar yakni pembangunan infrastuktur dan pemberian bantuan sosial kepada masyarakat.

Meski target pertumbuhan ekonomi 7 persen tak tercapai, namun Darmin mengatakan bahwa sejumlah indikator ekonomi makro lainnya membaik. Termasuk angka pengangguran dan kemiskinan yang menurun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Whats New
Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Whats New
Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Whats New
Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Whats New
Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Whats New
Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Whats New
Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Whats New
Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Spend Smart
Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Whats New
Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

BrandzView
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Cara Buka Rekening Bank DKI Online via Aplikasi JakOne Mobile

Cara Buka Rekening Bank DKI Online via Aplikasi JakOne Mobile

Whats New
Erick Thohir: Ekosistem Usaha Nelayan RI Harus Terus Disehatkan

Erick Thohir: Ekosistem Usaha Nelayan RI Harus Terus Disehatkan

Whats New
Perusahaan Kosmetik Wardah Buka Lowongan Kerja di Banyak Posisi, Ini Persyaratannya

Perusahaan Kosmetik Wardah Buka Lowongan Kerja di Banyak Posisi, Ini Persyaratannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.