Terungkap, 3 Alasan Milenial "Resign" dari Pekerjaan

Kompas.com - 08/02/2019, 10:09 WIB
IlustrasiThinsktock Ilustrasi

NEW YORK, KOMPAS.com - Generasi milenial dikenal tidak betah bekerja terlalu lama di suatu perusahaan. Dalam satu hingga dua tahun, bisa saja mereka meninggalkan pekerjaan di perusahaan untuk merasakan pengalaman bekerja di perusahaan lainnya.

Dikutip dari CNBC, Jumat (8/2/2019), sebuah studi yang dilakukan perusahaan perekrutan LaSalle Network menemukan bahwa tiga dari empat orang milenial membuka dirinya untuk pekerjaan baru. Selain itu, studi tersebut menemukan pula tiga alasan utama milenial memilih untuk resign dari pekerjaannya.

Tiga alasan itu adalah mencari peran profesional baru, memperoleh manfaat yang lebih baik, serta ada ketidakpuasan dengan langkah karier mereka di perusahaan saat ini.

Baca juga: Gaji Milenial Masih Terdampak Krisis Finansial 2008

Dalam survei berbeda yang dilakukan perusahaan perekrutan Robert Half, 75 persen milenial berusia 18-34 tahun meyakini bahwa berganti-ganti pekerjaan adalah hal yang menguntungkan. Sebab, mereka bisa memperoleh gaji yang lebih tinggi dan keterampilan baru.

Bill Gimbel, Presiden LaSalle Benefits, menyatakan milenial mereasa lebih mudah berganti pekerjaan ketika mereka menemukan kesempatan lain yang lebih sesuai dengan kebutuhan mereka.

LaSalle Network melakukan studi terhadap 5.000 orang milenial selama periode Oktober dan November 2018 lalu. Ketika mencari pekerjaan, milenial bahkan kerap tak segan menanyakan gaji dan manfaat yang diberikan perusahaan kepadanya.

Baca juga: Dahsyatnya Kekuatan Milenial Dorong Pertumbuhan Industri Hiburan

Selain ketiga alasan tersebut, LaSalle Network juga menemukan sejumlah faktor yang mendorong milenial menerima pekerjaan. Beberapa di antaranya adalah cuti yang dibayar, lingkungan kerja fleksibel, serta dapat bekerja dari luar kantor.

Dengan kondisi tersebut, perusahaan pun kini banyak yang menata diri guna memikat milenial. Ini termasuk pula menawarkan gaji yang tinggi.

"Perusahaan-perusahaan menaikkan gaji. Mereka tahu mereka harus kompetitif agar bisa bersaing dengan perusahaan lainnya," ujar Jessica Schaeffer, direktur senior di LaSalle Network.

Schaeffer menjelaskan, perusahaan pun saat ini mengetahui apa yang diinginkan pegawainya. Mereka pun mengetahui hal-hal yang dipandang penting bagi milenial.

 

 



Close Ads X