Kompas.com - 11/02/2019, 08:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat dana asing masih datang cukup deras di awal tahun 2019 ini. Tercatat aksi beli asing atau net foreign buy dalam seminggu terakhir sebesar Rp 471,19 miliar. Bahkan sejak awal Januari hingga saat ini atau year to date (ytd) sebesar Rp 14,29 triliun.

Lebih lanjut, berdasarkan data RTI, dalam seminggu terakhir lima saham yang paling banyak dibeli asing adalah PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) sebesar Rp 697,48 miliar, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) sebesar Rp 385,87 miliar, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) Rp 335,93 miliar, PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) Rp 173,04 miliar dan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) Rp 95,76 miliar.

Melihat kondisi ini, Analis Jasa Utama Capital Sekuritas, Chris Apriliony mengatakan, masih derasnya dana asing tersebut karena memang nilai tukar rupiah masih terjaga, serta rilis data ekonomi pun masih sesuai dengan ekspektasi pasar.

“Di tengah kondisi ekonomi global yang tidak stabil, asing masih melihat Indonesia sebagai tempat menarik untuk berinvestasi,” ujarnya.

Baca juga: Tahun Politik, Gubernur BI "PeDe" Investasi Asing Tetap Masuk ke Indonesia

Data RTI masih menunjukkan rupiah masih berada di zona nyaman di Rp 13.965 per dollar Amerika Serikat (AS). Berdasarkan survei hasil pemantauan harga minggu pertama yang dilakukan Bank Indonesia (BI), inflasi bulan Februari sebesar 0,07 persen secara bulanan atau 2,72 persen secara tahunan.

Menurut dia, dana asing akan terus masuk selama nilai tukar rupiah masih stabil. Di sisi lain, kinerja tahunan perusahaan yang menunjukkan hasil positif akan menarik dana asing kembali masuk. Pun kondusifitas pemilu akan menjadi tolak ukur.

Chris mengatakan, sektor bank pasti akan menarik. Kinerja perbankan blue chip juga menunjukkan hasil yang maksimal. INDF dan UNVR masih menunjukkan laba di tengah kondisi ekonomi yang cukup menantang di 2018.

Asing kecenderungannya akan mengincar saham berkapitalisasi besar dengan tingkat likuiditas yang tinggi.

Baca juga: Negara Mana yang Paling Menarik untuk Pekerja Asing?

Pihaknya masih merekomendasikan saham-saham tersebut dengan target harga tahun ini INDF Rp 9.000 per saham, BMRI Rp 8.500 per saham, BBRI Rp 4.500 per saham, UNVR Rp 60.000 per saham, dan TLKM Rp 4.300 per saham.

Kepala Riset Narada Kapital Kiswoyo Adi Joe mengatakan, asing masih akan terus masuk karena asing sudah keluar Rp 100 triliun lebih tahun 2018. Dan, baru masuk baru sekitar Rp 14 triliun jadi dana asing akan masih terus masuk.

Halaman:
Sumber


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BKI Dorong Hilirisasi Produk Perkebunan untuk Bisa Berkontribusi ke Perekonomian Nasional

BKI Dorong Hilirisasi Produk Perkebunan untuk Bisa Berkontribusi ke Perekonomian Nasional

Whats New
Pertamina NRE dan MDI Ventures Buka Peluang Pendanaan Startup Energi

Pertamina NRE dan MDI Ventures Buka Peluang Pendanaan Startup Energi

Rilis
Tenaga Kerja: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Tenaga Kerja: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Work Smart
Profil Nicke Widyawati, Wanita yang Dua Periode Jabat Posisi Dirut Pertamina

Profil Nicke Widyawati, Wanita yang Dua Periode Jabat Posisi Dirut Pertamina

Whats New
Memutus Rantai 'Generasi Sandwich' dengan Pengelolaan Keuangan yang Baik, Seperti Apa?

Memutus Rantai 'Generasi Sandwich' dengan Pengelolaan Keuangan yang Baik, Seperti Apa?

Whats New
HUB.ID Accelerator 2022, Ajang Kominfo Latih 'Startup' Buat 'Pitch Deck'

HUB.ID Accelerator 2022, Ajang Kominfo Latih "Startup" Buat "Pitch Deck"

Whats New
Cara Cek BSU Tahap 4 atau BLT Subsidi Gaji yang Cair Mulai Hari Ini

Cara Cek BSU Tahap 4 atau BLT Subsidi Gaji yang Cair Mulai Hari Ini

Whats New
Tragedi Stadion Kanjuruhan, Erick Thohir: Tidak Ada Sepak Bola Seharga Nyawa

Tragedi Stadion Kanjuruhan, Erick Thohir: Tidak Ada Sepak Bola Seharga Nyawa

Whats New
Gandeng Perusahaan Farmasi Inggris, Erick Thohir: Bio Farma Akan Kembangkan Obat Hemofilia

Gandeng Perusahaan Farmasi Inggris, Erick Thohir: Bio Farma Akan Kembangkan Obat Hemofilia

Whats New
Ini Kriteria Pemimpin Ideal Versi Sri Mulyani

Ini Kriteria Pemimpin Ideal Versi Sri Mulyani

Whats New
Kresna Life Minta Cabut Sanksi PKU, OJK: Berbahaya untuk Calon Nasabah Baru

Kresna Life Minta Cabut Sanksi PKU, OJK: Berbahaya untuk Calon Nasabah Baru

Whats New
Jadikan FABA Filler Pupuk NPK, Petrokimia Gresik Hemat Rp 7,4 Miliar

Jadikan FABA Filler Pupuk NPK, Petrokimia Gresik Hemat Rp 7,4 Miliar

Whats New
Inflasi Terus Meningkat, Mendagri: Memang Sudah Diprediksi...

Inflasi Terus Meningkat, Mendagri: Memang Sudah Diprediksi...

Whats New
OJK Sebut SWI Temukan 105 Pinjol Ilegal dan 18 Investasi Ilegal pada September 2022

OJK Sebut SWI Temukan 105 Pinjol Ilegal dan 18 Investasi Ilegal pada September 2022

Whats New
Pembangkit Batu Bara Beroperasi Lagi di Eropa, Harga Batu Bara Naik

Pembangkit Batu Bara Beroperasi Lagi di Eropa, Harga Batu Bara Naik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.