Perang Dagang AS-China, yang Untung Kanada, Meksiko, dan Jepang

Kompas.com - 11/02/2019, 08:39 WIB
Ilustrasi perang dagang Thinkstock.com/andriano_czIlustrasi perang dagang

HONG KONG, KOMPAS.com - Perang dagang antara Amerika Serikat dan China telah menyebabkan gangguan besar bagi bisnis global. Namun di sisi lain, ada beberapa pihak yang justru menangguk untung dari hal tersebut.

Menurut sebuah studi yang dirilis Konferensi PBB mengenai Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD), perusahaan-perusahaan di Eropa, Meksiko, Jepang, dan Kanada mendapatkan tambahan puluhan miliar dollar AS dalam pesanan ekspor jika konflik terus berlangsung,

"Efek dari pengenaan tarif AS-China akan menyimpang. Perdagangan bilateral AS-China justru akan menurun dan digantikan oleh negara lain," kata Kepala Divisi Perdagangan Internasional UNCTAD, Pamela Coke-Hamilton dilansir dari CNN.com, Minggu (10/2/2019).

Studi ini memperingatkan bahwa pengenaan tarif tidak banyak membantu perusahaan domestik di Amerika Serikat dan China. Dan meski pada akhirnya menguntungkan beberapa negara lain, namun perang tarif itu berisiko memicu serangkaian efek negatif yang merusak di seluruh dunia.

Baca juga: Jumlah Orang Kaya di Hong Kong Merosot karena Perang Dagang

Berdasarkan penelitian itu, Uni Eropa sendiri untuk mendapatkan bagian terbesar, sekitar 70 miliar dollar AS dari ekspor baru.  "Hal ini karena ekonomi di UE kompetitif secara global dan memiliki potensi paling besar untuk meningkatkan ekspor mereka," sebutnya.

Sementara Meksiko, Jepang, dan Kanada dapat menambahkan lebih dari 20 miliar dollar AS dari ekspor baru.

"Tarif bilateral mengubah daya saing global untuk keuntungan perusahaan yang beroperasi di negara-negara yang tidak secara langsung dipengaruhi oleh mereka," sebut PBB.

AS dan China sendiri berupaya mencapai kesepakatan sebelum 2 Maret. Jika kesepakatan gagal tercapai sebelum batas waktu, Amerika Serikat telah mengancam untuk menaikkan tarif untuk barang-barang asal China senilai 200 miliar dollar AS dari 10 persen menjadi 25 persen.

PBB memerkirakan lebih dari 300 miliar dollar AS perdagangan China-AS yang telah terdampak dengan tarif baru sejak Juli, sekitar 250 miliar dollar AS kemungkinan akan beralih ke ekonomi lain.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Klaim Jaminan Kematian BPJS Ketenagakerjaan

Cara Klaim Jaminan Kematian BPJS Ketenagakerjaan

Whats New
Minat Kembangkan Usaha? IdeaCloud Kembali Gelar IC Incubator

Minat Kembangkan Usaha? IdeaCloud Kembali Gelar IC Incubator

Whats New
LMAN: Realisasi Pendanaan Lahan PSN 2021 Rp 22,86 Triliun, Tertinggi Sejak 2016

LMAN: Realisasi Pendanaan Lahan PSN 2021 Rp 22,86 Triliun, Tertinggi Sejak 2016

Whats New
Akhirnya, Indonesia Ambil Alih Ruang Udara Natuna dari Singapura

Akhirnya, Indonesia Ambil Alih Ruang Udara Natuna dari Singapura

Whats New
Waspadai Skema Ponzi, OJK Larang Rekening Bank Tampung Dana Kegiatan Melanggar Hukum

Waspadai Skema Ponzi, OJK Larang Rekening Bank Tampung Dana Kegiatan Melanggar Hukum

Whats New
Babak Baru Kerja Sama RI-Singapura, Salah Satunya Sepakati Perjanjian Ekstradisi Buronan

Babak Baru Kerja Sama RI-Singapura, Salah Satunya Sepakati Perjanjian Ekstradisi Buronan

Whats New
Mirae Asset Sekuritas Indonesia Buka Investment House di Jakarta

Mirae Asset Sekuritas Indonesia Buka Investment House di Jakarta

Rilis
Pada 2021, Bisnis Minuman Haus! Raup Pendapatan Rp 250 Miliar

Pada 2021, Bisnis Minuman Haus! Raup Pendapatan Rp 250 Miliar

Rilis
IHSG Ditutup Melemah 1,3 Persen, Bagaimana dengan Rupiah?

IHSG Ditutup Melemah 1,3 Persen, Bagaimana dengan Rupiah?

Whats New
Wamenkeu: Perbankan Bakal Lebih Selektif, Hanya Berikan Kredit buat Ekonomi Hijau

Wamenkeu: Perbankan Bakal Lebih Selektif, Hanya Berikan Kredit buat Ekonomi Hijau

Whats New
Alasan Bulog Tak Masuk Holding BUMN Pangan, Erick Thohir: Punya Tugas yang Beda

Alasan Bulog Tak Masuk Holding BUMN Pangan, Erick Thohir: Punya Tugas yang Beda

Whats New
ICDX: Secara Umum, Perdagangan Komoditi Global 2022 Masih Dibayangi Covid-19

ICDX: Secara Umum, Perdagangan Komoditi Global 2022 Masih Dibayangi Covid-19

Whats New
Bawang Putih dan Cabai Merah Keriting Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Bawang Putih dan Cabai Merah Keriting Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Whats New
Punya Aset Bernilai Fantastis, Begini Cara Idol K-Pop Atur Keuangan

Punya Aset Bernilai Fantastis, Begini Cara Idol K-Pop Atur Keuangan

BrandzView
Bank Mandiri Nilai Investasi Obligasi hingga Deposito Masih Menarik

Bank Mandiri Nilai Investasi Obligasi hingga Deposito Masih Menarik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.