Kenali Alarm Stres dalam Bekerja yang Berbahaya

Kompas.com - 11/02/2019, 11:39 WIB
Ilustrasi stres dan gangguan kecemasantuaindeed Ilustrasi stres dan gangguan kecemasan

JAKARTA, KOMPAS.com - Manusia secara naluri memiliki alarm tubuh yang mendeteksi kondisi fisiknya, seperti sakit atau kelelahan. Namun, tak semua bisa mendeteksi bahwa Anda mengalami stres berat.

Praktisi kesehatan mental, Jiemi Ardian mengatakan, biasanya penderita agak sulit menentukan sendiri apakah dirinya mengalami stres berat atau tidak. Terutama bagi pekerja yang memiliki beban kerja yang berat dan kurang istirahat.

Pertanda umumnya yakni sedih dan putus asa yang berkepanjangan. Namun, ada satu indikator yang juga menjadi pertanda kemungkinan anda mengalami stres, yakni sulit mendeskripsikan emosi dan perasaan.

"Ini membentuk pertahanan mental, emosional seseorang untuk tidak merasakan rasa sakit karena secara emosional akan defence. Ini membuat kita todak lagi mempu merasakan apapun, termasuk kesenangan atau kesedihan," ujar Jiemi kepada Kompas.com, Sabtu (9/2/2019).

Baca juga: Terungkap, 3 Alasan Milenial Resign dari Pekerjaan

Jiemi mengatakan, gejala tersebut bisa jadi alarm bahwa anda butuh pertolongan psikolog atau psikiater untuk menanganinya. Penanganan stres pun berbeda-beda setiap individu. Level stres pun tergantung pada ketahanan masing-masing orang terhadap tekanan itu.

Stres tidak datang begitu saja. Biasanya disebabkan dari masalah-masalah kecil yang terjadi setiap hari dan ditimbun menjadi beban. Misalnya, stres ringan yang dianggap sebagai risiko pekerjaan yang biasa bisa menjadi kronis jika tidak diredam.

Ditambah lagi dengan orangtua yang bertengkar setiap hari juga secara tidak sadar meningkatkan kadar stres. Jika terjadi terus menerus setiap hari, hal-hal tersebut bisa jadi pemicu.

Manusia kata Jiemi, tidak pernah dilatih bagaimana menangani stres. Tidak tahu juga kapan bisa menghentikannya dan mengistirahatkan pikiran secara total.

"Ketika ini tidak jelas, wajar seseorang dalam kondisi mental breakdown. Bukan karena lemah, tapi dia tidak tahu saja bagaimana melawannya," kata Jiemi.

Baca juga: Cerita Dona Kehilangan Pekerjaan Karena Pinjaman Online

Stres juga mengakibatkan kurangnya istirahat. Demikian juga kurang istirahat akan memicu stres.

Sebagian klien Jiemi ada yang pekerja lepas maupun pekerja seni yang menuntut otaknya bekerja keras. Ide-ide tak bisa saat itu juga datang, sementara deadline terus memburu. Kondisi dengan tekanan seperti itu membuat sulit tidur dan mendorong kondisi mental ke arah negatif. Saat bekerja pun lebih susah fokus.

Jiemi mengatakan, sebuah kondisi disebut gangguan psikiatri yang disebabkan disfungsi dalam kegiatan sehari-hari itu sudah mengganggu. Jika pertanda ini terjadi, Jiemi.menyarankan untuk segera konsultasi ke ahli.

"Yang masalah bukan hanya depresinya, tetapi kita dalam struktur sosial. Maka pencegahan jadi penting dilakukan sejak awal," kata Jiemi.

Jiemi mengatakan, manusia harus lebih menyadari sedikitpun gejala stres. Jika sadar kondisi diri yang sudah tidak sanggup lagi, maka waktunya berhenti sejenak. Kalaupun dilanjutkan pun tidak akan efektif bagi pekerjaan dan semakin menyakiti diri sendiri. Sebab, stres menjadi berbahaya jika menyebabkan kita berhenti bertumbuh.

"Saat kita merasakan perasaan marah, sedih, kecewa terus menerus, kadar stres kita bermasalah. Apakah kita memang masih mampu, teruskanlah. Kalau sudah mengganggu, perlu berhenti," kata dia.

Jika alarm sudah berbunyi

Setelah mengenal gejala stres dan ingin menanganinya, maka Anda bisa datang ke psikolog atau psikiater. Pengobatan kejiwaan juga di-cover oleh BPJS Kesehatan. Saat stres, struktur otak berubah. Pengobatan yang dilakukan bisa memperbaiki struktur otak, walau diakui Jiemi butuh waktu yang sangat panjang untuk mengembalikannya.

Namun, konseling dan pengobatan bukan jalan terakhir karena hanya menyentuh aspek biologis dan psikologis. Aspek lainnya yang perlu diperhatikan adalah aspek sosial. Pertanyaan besar yang perlu dikaji oleh diri sendiri apakah lingkungan kerja yang saat ini dijalani masih layak untuk dipertahankan? Apakah usaha dan risiko yang dihadapi selama ini bermakna atau tidak? Sebab, masalahnya bisa jadi bukan pada diri kota, melainkan pekerjaannya.

Alternatif peredam stres yang bisa dilakukan yakni melalukan kegiatan yang membuat Anda senang. Bisa juga dengan berolahraga, meditasi, atau yoga yang membuat tubuh dan pikiran rileks. Sementara Anda perlu mengambul jarak dengan rutinitas yang memicu kadar stres tinggi.

"Take a break dari situasi itu penting, secara fisik dan pikiran. Lebih baik yang melibatkan aktivitas fisik atau melakukan hobi yang membuatnya bahagia," kata Jiemi.

Jiemi tidak begitu menyarankan untuk melepas stres dengan curhat ke teman. Sebab, tidak semua teman bisa dijadikan tempat curhat yang tepat. Jika salah, malah membuat kadar stres meningkat.

"Curhat yang membantu kalau memang yang kita ajak curhat mau mengerti. Kalau orang yang diajak bicar tidak mau mengerti, maka itu akan jadi pemicu stres baru," kata Jiemi.



Close Ads X