Menurut Pengamat, Ini Alasan Harga Tiket Pesawat Masih Mahal

Kompas.com - 12/02/2019, 17:32 WIB
Ilustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan Timur KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoIlustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Tingginya harga tiket pesawat hingga kini masih jadi sorotan publik. Padahal, sejumlah maskapai mengklaim sudah ada penurunan harga.

Menurut pengamat penerbangan Arista Atmajati, tingginya harga tiket pesawat saat ini karena disebabkan beberapa faktor. Salah satunya karena sedang dalam kondisi low season.

"Iya, memang benar musim low season. Biasanya (kondisi ini terjadi) Januari sampai Maret," kata Arista ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (12/2/2019).

Baca juga: Kemenhub: Harga Tiket Pesawat Sudah Turun

Arista mengatakan, permintaan pada jasa moda transportasi udara ini masih sepi, setelah melewati libur Natal dan Tahun Baru beberapa waktu lalu. Sehingga, maskapai memanfaatkan momen ini dengan menaikkan tarif penerbangan untuk kesehatan keuangan.

"Karena banyak masyarakat yang liburan Natal dan tahun baru, konsentrasi ke pendidikan, terus proyek pemerintah juga belum turun. Jadi masyarakat kelas korporasi, government officer juga belum jalan," ujarnya.

Dia menilai, jika dibandingkan di tahun sebelumnya pada periode yang sama, harga tiket tahun ini memang lebih mahal. Kondisi ini dipengaruhi olehbburuknya kinerja keuangan maskapai penerbangan akhir-akhir ini.

"Memang ada kenaikan. Itu juga ada sebabnya, karena maskapai itu dalam tiga tahun belakangan ini banyak yang rugi," ungkapnya.

Baca juga: Harga Tiket Pesawat Masih Mahal, Ini Kata Lion Air

Menaikkan harga tiket dipilih dan diambil maskapai karena ingin memperbaiki kondisi keuangan perusahaan. Ini merupakan salah satu langkah tepat yang diterapkan dari sejumlah opsi yang ada.

"Jadi maskapai memang berusaha untuk me-recover posisi keuangannya dari kinerja merah," sebutnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.