Faisal Basri: Kita Seperti Kesurupan dalam Menghabiskan Sumber Daya Alam

Kompas.com - 14/02/2019, 22:41 WIB
Ekonom Faisal BasriKOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Ekonom Faisal Basri

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat ekonomi Faisal Basri mengkritik langkah pemerintah yang terus mengeksploitasi cadangan batu bara nasional. Menurut dia, seharusnya pemerintah bijak dalam menggunakan cadangan energi itu.

"Kita seperti kesurupan menghabiskan sumber saya alam secepat mungkin, seperti tidak peduli dengan generasi yang akan datang," ujar Faisal di Jakarta, Kamis (14/2/2019).

Faisal mengatakan, seharusnya pemerintah tak menghambur-hamburkan sumber daya alam, khususnya batu bara yang masih tersedia saat ini. Apalagi, batubara nasional lebih banyak untuk diekspor.

Seharusnya, sumber energi tersebut dimanfaatkan untuk pembangunan nasional. Sehingga, dapat menggerakan perekonomian nasional.

Baca juga: Faisal Basri: Ekonomi Indonesia Tidak Dikuasai Asing

"Sumber daya alam ini dijadikan bemper makro ekonomi. Makro ekonomi buruk, garuk sumber daya alam. Enggak boleh begini dalam bernegara, jangan sumber daya alam diperlakukan sebagai komoditi," kata Faisal.

Faisal menyebutkan, cadangan batu bara dalam negeri hanya 2,2 persen dari total cadangan dunia. Jumlah itu diperkirakan bakal habis dalam 49 tahun.

Dari total cadangan tersebut, Indonesia menjadi negara kedua pengekspor batu bara terbesar di dunia setelah Australia, yakni sebanyak 16,1 persen dari total cadangan.

Menurut dia, Indonesia perlu mencontoh negara lain seperti Amerika Serikat.

Saat ini negeri Paman Sam itu memiliki 24,2 persen dari total cadangan batu bara dunia. Namun, mereka hanya menambang 9,9 persennya saja. Apalagi, mereka hanya mengekspor sebanyak 8,9 persen dari hasil produksinya itu.

"Artinya sumber daya alam jangan dieksploitasi gila-gilaan dan di obral ke luar, tapi seharusnya dimaksimalkan untuk dalam negeri," ucap dia.

Baca juga: Faisal Basri: Rupiah Menguat Bukan karena Keringat Kita...

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X