Pemerintah Prioritaskan Industri Makanan-Minuman untuk Genjot Ekspor

Kompas.com - 18/02/2019, 21:07 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) memeberikan ketengan usai melepas ekspor kontainer produk Mayora di Pabrik Mayora-PT. Torabika Eka Semest di kawasan Cikupa, Tangerang, Senin (18/2/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Presiden Joko Widodo (Jokowi) memeberikan ketengan usai melepas ekspor kontainer produk Mayora di Pabrik Mayora-PT. Torabika Eka Semest di kawasan Cikupa, Tangerang, Senin (18/2/2019).

TANGERANG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan pemerintah akan mempersiapkan upaya untuk meningkat aktivitas ekspor Indonesia.

Satu di antara langkah itu ialah memprioritaskan sektor industri makan dan minuman agar mampu meningkatkan ekspor.

"Pertama memang ada prioritas, prioritas tadi memang saya sampaikan ke Menteri Perindustrian, Menteri Perdagangan, industri makanan dan minuman menjadi prioritas karena growth-nya tinggi, 9 persen. Itu gede banget," kata Jokowi di Cikupa, Tangerang, Banten, Senin (18/2/2019).

Jokowi menilai, selama ini industri makanan dan minuman mampu menunjukkan kinerja yang positif serta tumbuh dengan signifikan. Karena itu, pemerintah akan mendukung industri ini supaya bisa tumbuh lebih baik dan aktivitas ekspornya meningkat.

"Industri ini harus diberikan dukungan, sehingga kemarin ada sedikit masalah misalnya Mayora dan Filipina. Nah, pemerintah mengirimkan tim berbicara dengan pemerintah di sana agar yang ada tetap bisa masuk," tuturnya.

Dia menambahkan, guna mendukung langkah itu, pemerintah telah melakukan penyederhanaan perizinan supaya menarik banyak investasi yang masuk. Sehingga diharapankan perusahaan yang menanamkan modal di Indonesia bisa mengekspor produknya ke mancanegara.

"Saya kira regulasi untuk ekspor hampir dikatakan semuanya disederhanakan. Karena memang kunci di situ untuk memperbaiki neraca perdagangan kita, memperbaiki neraca transaksi kita. Yang paling penting kecepatan ekspor harus didorong," tandasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Whats New
Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Whats New
Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun pada Kuartal III 2021

Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun pada Kuartal III 2021

Whats New
Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Whats New
Lewat 'Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja', Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Lewat "Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja", Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Rilis
Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Whats New
Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Whats New
Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Rilis
Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Smartpreneur
Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Rilis
Squid Game dan Subway, Marketing Popular Culture

Squid Game dan Subway, Marketing Popular Culture

Work Smart
Krisis Energi Singapura Akibat Indonesia, Ini yang Jadi Penyebab

Krisis Energi Singapura Akibat Indonesia, Ini yang Jadi Penyebab

Whats New
IHSG Melemah Pada Sesi I Perdagangan, Asing Lepas ASII, BBCA, dan BUKA

IHSG Melemah Pada Sesi I Perdagangan, Asing Lepas ASII, BBCA, dan BUKA

Whats New
Penyaluran Kredit Baru Kuartal III Masih Tumbuh, Sektor Konstruksi dan Pertanian Naik Paling Tinggi

Penyaluran Kredit Baru Kuartal III Masih Tumbuh, Sektor Konstruksi dan Pertanian Naik Paling Tinggi

Rilis
Presiden Jokowi Targetkan RI Jadi Pusat Industri Halal Dunia pada 2024

Presiden Jokowi Targetkan RI Jadi Pusat Industri Halal Dunia pada 2024

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.