Kompas.com - 26/02/2019, 12:26 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Rupiah tercatat menguat. Mengutip Bloomberg, hari ini, Selasa (26/2/2019) rupiah di pasar spot sempat menguat ke level Rp 13.996.

Bank Indonesia (BI) menyebut, penguatan rupiah disebabkan oleh faktor eksternal dan domestik.

"Penguatan rupiah hari ini dipengaruhi pelepasan valas oleh investor asing yang masuk ke pasar surat berharga negara (SBN)," jelas Kepala Departemen Pengelolaan Moneter Bank Indonesia (BI) Nanang Hendarsah, Selasa (26/2/2019).

Baca juga: Kembali Menguat, Rupiah Berada di Kisaran Rp 13.900 Per Dollar AS

Masuknya dana asing tersebut ditopang faktor eksternal dan domestik. Dari eksternal ditopang oleh melemahnya dollar Amerika Serikat (AS) dalam skala global karena menguatnya optimisme terhadap progres penyelesaian sengketa dagang.

Terutama setelah AS akan menunda kenaikan pengenaan tarif terhadap China yang semula akan diterapkan pada tanggal 1 Maret setelah perkembangan yang substansial dalam negosiasi perdagangan dengan China antara lain di sektor intellectual property protection, technology transfer, agriculture dan services.

Dollar AS juga melemah setelah Perdana Menteri (PM) Inggris Theresa May menunda implementasi no deal Brexit serta pernyataan Menteri Keuangan Jerman bahwa ekonomi Jerman akan terhindar dari resesi.

Baca juga: Awali Pekan, Rupiah Menguat di Bawah Rp 14.000 Per Dollar AS

"Pelamahan dollar AS terhadap mata uang negara G10 membuat indeks dollar AS turun 0,10% ke level 96,41, sedangkan yield US Treasury bond 10 tahun turun ke 2,64 persen," jelas Nanang.

Dari domestik adanya kemungkinan dana asing yang masuk karena terdapat pasokan obligasi pemerintah.

"Di mana hari ini pemerintah menyelenggarakan lelang Surat Utang Negara (SUN). Pasar sekunder SUN pagi ini dibuka menguat, terindikasi dari rata-rata yield seri benchmark yang turun," jelas Nanang.

FR77 (5 tahun) turun ke 7,68 persen dan FR78 (10 tahun) turun menjadi 7,84 persen. Dengan yield US Treasury bond 10 tahun saat ini ke 2.64% sehingga spread dengan yield SUN 10 tahun (7,84 persen) berada di level 520 bps tetap menarik bagi investor global.

Baca juga: Rupiah Menguat, Dampak dari Debat Capres?

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Whats New
Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun 'Waterpark' di Bogor

Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun "Waterpark" di Bogor

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.