KILAS EKONOMI

Dukung Ekonomi Kerakyatan, Bank BRI Salurkan KUR Ketahanan Pangan

Kompas.com - 28/02/2019, 13:09 WIB
Presiden Joko Widodo menghadiri kegiatan penguatan ketahanan pangan yang diadakan oleh Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Pondok Pesantren Miftahul Huda, Kabupaten Tasikmalaya, Rabu (27/2/2019). Dok. Humas Bank BRIPresiden Joko Widodo menghadiri kegiatan penguatan ketahanan pangan yang diadakan oleh Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Pondok Pesantren Miftahul Huda, Kabupaten Tasikmalaya, Rabu (27/2/2019).


KOMPAS.com –
Dalam upaya mendukung komoditas pangan strategis, PT Bank Rakyat Indonesia (Bank BRI) selaku salah satu bank milik negara, menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) sektor pertanian dan peternakan rakyat. 

Direktur Mikro & Kecil Bank BRI Priyastomo mengatakan, KUR Ketahanan Pangan merupakan salah satu program KUR Pemerintah dalam bentuk dukungan pembiayaan kepada petani (termasuk peternak). 

Melalui program itu diharapkan dapat membantu para petani dalam meningkatkan skala ekonomi usahanya, sehingga dapat mendorong terwujudnya ketahanan pangan nasional.

“Sejak tahun 2015 sampai 2018 lalu, kami telah menyalurkan KUR Ketahanan Pangan sebesar Rp 53,6 triliun kepada lebih dari 3,2 juta petani,” kata Priyastomo pada kegiatan penguatan ketahanan pangan yang diadakan oleh Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Pondok Pesantren Miftahul Huda, Kabupaten Tasikmalaya, Rabu (27/2/2019).

Penyaluran tersebut, lanjut Priyastomo, didominasi oleh sektor pertanian tanaman perkebunan (33 persen), pertanian padi (20 persen), pertanian buah dan sayuran (15 persen), budidaya sapi potong (11 persen), dan pertanian palawija (9 persen).

Baca jugaDalam Tiga Tahun Terakhir, Pemerintah Salurkan KUR Rp 342,1 Triliun

Sedangkan, 12 persen lainnya merupakan gabungan dari peternakan unggas (3 persen), domba atau kambing potong (3 persen), pertanian perkebunan peternakan atau mixed farming (3 persen), dan lain-lain (3 persen).

“Hal itu selaras dalam mendukung program pengembangan komoditas pangan strategis yang menjadi prioritas pemerintah di antaranya padi, jagung, kedelai, bawang, cabai, daging sapi, dan gula,” ujarnya pada rilis tertulis yang Kompas.com terima, Kamis (28/2/2019).

Direktur Mikro & Kecil Bank BRI Priyastomo mengatakan, KUR Ketahanan Pangan merupakan salah satu program KUR Pemerintah dalam bentuk dukungan pembiayaan kepada petani (termasuk peternak), baik modal kerja maupun investasi. Dok. Humas Bank BRI Direktur Mikro & Kecil Bank BRI Priyastomo mengatakan, KUR Ketahanan Pangan merupakan salah satu program KUR Pemerintah dalam bentuk dukungan pembiayaan kepada petani (termasuk peternak), baik modal kerja maupun investasi.
Dalam kesempatan yang sama, Bank BRI menyalurkan KUR senilai Rp 525 juta secara simbolis kepada dua debitur KUR. Jumlahnya masing-masing sebesar Rp 25 juta untuk penyaluran KUR Mikro dan KUR Kecil Rp 500 juta.

Selain itu, Bank BRI juga menyalurkan KUR dengan total Rp 9,33 miliar kepada 300 peserta yang merupakan petani dan peternak. Nilai plafond KUR yang dikucurkan pun bervariasi mulai Rp 5 juta hingga Rp 300  juta.

Pada kesempatan yang sama, BRI menyerahkan pula bantuan CSR berupa renovasi bangunan Pondok Pesantren Miftahul Huda sebesar Rp 248 juta.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Smartpreneur
AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

Rilis
Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Whats New
Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Whats New
Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Whats New
Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Whats New
IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

Rilis
Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Whats New
Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Whats New
5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

Whats New
Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Rilis
Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Whats New
5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

Earn Smart
Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Whats New
BP Tapera Akan Kembalikan Dana Pensiun PNS, Ini Dokumen yang Perlu Disiapkan

BP Tapera Akan Kembalikan Dana Pensiun PNS, Ini Dokumen yang Perlu Disiapkan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X