Stabilkan Harga Bawang Merah, Kementan Gelar Operasi Pasar

Kompas.com - 05/04/2019, 12:45 WIB
Kementerian Pertanian RI menyelenggarakan operasi pasar di Jakarta dan Surabaya untuk menjaga kestabilan harga bawang merah yang tengah naik beberapa hari terakhir karena mundurnya musim tanam Dok. Humas Kementerian Pertanian RI Kementerian Pertanian RI menyelenggarakan operasi pasar di Jakarta dan Surabaya untuk menjaga kestabilan harga bawang merah yang tengah naik beberapa hari terakhir karena mundurnya musim tanam

KOMPAS.com – Untuk merespons harga bawang yang tinggi beberapa hari terakhir, pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) bergerak cepat dengan melakukan kegiatan operasi pasar.

Menurut Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hortikultura, Kementan Yasid Taufik, langkah tersebut merupakan merupakan respons spontanitas kepedulian pemerintah terhadap harga kebutuhan pokok, khususnya bawang merah.

“Salah satu langkah konkrit yang kami lakukan adalah operasi pasar. Ini ikhtiar membantu mempercepat stabilisasi harga bawang merah supaya normal kembali," ujar Yasid dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (5/4/2019).

Lebih lanjut, Yasid menambahkan, operasi pasar akan diadakan secara rutin sampai harga stabil. Dengan harga operasi pasar, para mitra dan eksportir masih bisa untung karena mereka tidak hanya mengandalkan pasokan dari satu tempat saja.

Dalam situasi seperti sekarang, Yasid menghimbau pedagang jangan coba-coba menimbun bawang merah maupun bawang putih. Sebab, mereka sudah bekerja sama dengan satgas pangan untuk mengamankan pasokan.

Terkait operasi pasar, pada Jumat (5/4/2019), Kementan kembali menggelar Operasi Pasar di Pasar Induk Kramat Jati dan beberapa pasar di Jakarta dan Surabaya.

Menurut Yasid, pasokan bawang merah ke Pasar Induk Kramat Jati sebenarnya sudah kembali normal. Tingginya harga di tingkat retail lebih disebabkan karena pedagang eceran masih menjual bawang merah stok lama.

“Pedagang eceran belinya juga sudah tinggi, jadi wajar kalau mereka habiskan stok dengan harga yang tinggi juga,” terangnya.

Yasid memastikan tingginya harga bawang tidak akan berlangsung lama karena harga di pasar induk sudah mulai turun. Selain itu, pasokan juga aman dengan masuknya 30 truk bawang merah per hari.

"Harga sudah mulai turun seribu hingga dua ribu, apalagi dibantu sama operasi pasar sekarang, tentu akan makin turun lagi," katanya.

Sementara itu, Kepala Sub Direktorat Tanaman Obat Direktorat Jenderal Hortikultura, Kementan Wiwi Sutiwi menjelaskan, tujuan operasi pasar ini untuk menstabilkan harga bawang merah dan bawang putih di pasaran cukup tinggi.

Sebelum operasi pasar di Pasar Induk Kramat Jati, tercatat harga bawang putih mencapai Rp 32.000 sampai Rp 35.000 per kg dan bawang merah Rp 40.000 per kg.

Halaman Berikutnya
Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X