Serba-serbi Halal Park dan Dampaknya untuk Indonesia

Kompas.com - 20/04/2019, 12:35 WIB
Gerbang Halal Park yang baru saja diresmikan Presiden Joko Widodo.KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA KEMALA Gerbang Halal Park yang baru saja diresmikan Presiden Joko Widodo.

JAKARTA, KOMPAS.com — Halal Park di kompleks Gelora Bung Karno akan menjadi salah satu ikon industri halal di Indonesia.

Saat membuka miniatur Halal Park, Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa Halal Park akan menjadi gairah baru industri syariah di Indonesia. Halal Park akan menjadi area yang ditujukan sebagai pusat aktivitas ekonomi berbasis syariah sekaligus tempat melepas penat.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara ( BUMN) ditunjuk sebagai koordinator pelaksana tugas pembangunan Halal Park. Sementara itu, yang membangun kawasan tersebut adalah PT Wijaya Karya (Persero) sebagai perusahaan BUMN bidang konstruksi.

Baca juga: Presiden Jokowi Buka Miniatur Halal Park di Senayan

Industri halal merupakan sektor yang potensial untuk dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir. Diketahui, proyeksi permintaan produk halal secara global pada 2019 mencapai 3,7 triliun dollar AS.

Padahal, pada 2013 angkanya masih senilai 2 triliun dollar AS. Artinya, dalam enam tahun terakhir, pertumbuhannya cukup pesat mencapai 9,5 persen.

Sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar dunia, Indonesia menjadi salah satu negara yang potensial mengembangkan industri halal. Berdasarkan Global Moslem Travel Index 2019, wisata halal Indonesia berada di peringkat pertama.

Selain itu, sukuk ritel yang ditawarkan pemerintah juga laris manis. Bulan lalu, sukuk yang dijual mencapai Rp 21 triliun. 

Baca juga: Indonesia Raih Posisi Pertama di Pasar Wisata Halal untuk Pertama Kali

Keberadaan Halal Park diharapkan dapat membuka jalan bagi Indonesia untuk terus mendongkrak industri halal di dalam negeri dan internasional.

"Kita gunakan peluang yang ada untuk memasarkan produk halal kita. Kita padukan kekuatan untuk mengangkat industri halal sebagai motor ekonomi sebagai sumber kesejahteraan umat," kata Jokowi.

Di Malaysia, Halal Park merupakan kawasan bisnis manufaktur dan jasa yang berlokasi di satu tempat yang dikonsep secara halal. Pelaku usaha di dalamnya membentuk komunitas bisnis manufaktur dan jasa dengan tujuan bersama untuk mencapai manfaat ekonomi sambil menjaga integritas halal.

Komponen pendekatannya termasuk taman yang hijau, produksi yang ramah lingkungan, hingga mencegah polusi.

Baca juga: Malaysia Berambisi Kuasai Produk Halal di Olimpiade Tokyo 2020

Berikut sejumlah hal yang dirangkum Kompas.com terkait Halal Park di Indonesia.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X