Amazon Mulai Gunakan Mesin Pengganti Pekerjaan Manusia

Kompas.com - 15/05/2019, 20:19 WIB
Amazon GoForbes Amazon Go

NEW YORK, KOMPAS.com - Amazon Inc meluncurkan mesin untuk mengotomatisasi pesanan pelanggan yang selama ini dipegang oleh ribuan karyawannya.

Dikutip Reuters, Kamis (16/5/2019), dua orang pekerja Amazon mengatakan, perusahaannya telah menambahkan mesin itu sejak beberapa tahun terakhir. Mesin itu bekerja untuk memindai barang-barang pesanan pelanggan dan membungkusnya dalam kotak yang dibuat khusus untuk setiap barang sepersekian detik.

Amazon bahkan telah mempertimbangkan untuk menambah 2 buah mesin lagi ke gudangnya dan mengganti setidaknya 24 peran pekerja di masing-masing gudang.

"Fasilitas ini biasanya mempekerjakan lebih dari 2.000 orang. Dengan adanya mesin otomatisasi, akan memangkas lebih dari 1.300 pekerja di 55 pusat pemenuhan AS untuk inventori berukuran standar," ucapnya.

Baca juga: Karyawan Keluar Bangun Bisnis, Amazon Justru Beri Insentif Besar

Amazon memiliki omzet yang tinggi karena banyaknya pesanan yang masuk setiap menit selama 10 jam. Tentu ini melelahkan pekerjanya sehingga memperlambat pengiriman yang saat ini tengah menjadi tujuan utamanya. Mungkin ini penyebab Amazon mengganti pekerja dengan mesin pengepakan tersebut.

Selain itu, Amazon mengharapkan pemulihan biaya sebesar 1 juta dollar AS per mesin ditambah biaya operasional kurang dari dua tahun.

Menurut seorang pekerja, mesin-mesin yang dikenal sebagai CartonWrap alias pengemasan dari perusahaan Italia CMC Srl mengepak jauh lebih cepat ketimbang manusia. Mesin tersebut mampu mengemas 600-700 kotak per jam setara hingga 4-5 kali lipat yang dilakukan manusia.

"Namun, mesin tersebut masih membutuhkan beberapa orang untuk memuat pesanan pelanggan, stok kardus dan lem, dan teknisi untuk memperbaiki kemacetan sesekali," kata pekerja itu.

Dave Clark, Wakil Presiden Senior Amazon untuk operasi di seluruh dunia mengatakan, pihaknya memang ingin mengotomatisasi semua bisnisnya dengan mesin.

"Amazon dikenal dengan keinginannya mengotomatisasi mesin sebanyak mungkin untuk bisnisnya. Namun, perusahaan pun berada dalam posisi bahaya karena telah mempertimbangkan mengganti pekerjanya dengan mesin," kata dia.

Daripada mengganti manusia dengan mesin papar Dave, lebih baik karyawan tersebut dilatih untuk mengambil peran yang lebih teknis, yang tidak dapat digantikan dengan mesin.

Tingkatkan efisiensi

Menurut sebuah sumber perusahaan, Amazon telah mengumumkan niatnya untuk mempercepat pengiriman di seluruh program loyalitasnya.

Halaman:



Close Ads X