Cara Produk Lokal Menjadi Tuan Rumah di Negeri Sendiri...

Kompas.com - 11/07/2019, 06:47 WIB
Sneakers, kolaborasi brand sepatu lokal Compass dengan influencer Brian Notodihardjo KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Sneakers, kolaborasi brand sepatu lokal Compass dengan influencer Brian Notodihardjo

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai merek lokal mulai meramaikan pasar fashion di Indonesia. Dari segi kualitas pun tak kalah saing dari brand impor yang sudah lebih dulu digandrungi.

Konsumen lini fashion lokal ini didominasi kalangan milenial.

Pendiri Local Pride Indonesia, Findy melihat adanya perbaikan dari segi marketing dan juga kualitas produk lokal. Ditambah lagi dengan harganya yang relatif terjangkau.

Menurut dia, influencer cukup punya peranan penting dalam menaikkan "derajat" produk lokal di pasaran.

Baca juga: Ini Merek-merek yang Paling Banyak Pasang Iklan Outdoor

" Produk lokal saat ini semakin diminati oleh para milenial tidak lepas dari para influencer yang mengkampanyekan produk lokal dan akun media produk lokal yang semakin bertambah," ujar Findy kepada Kompas.com, Selasa (9/7/2019).

Local Pride Indonesia merupakan media informasi sekaligus gerakan untuk mendukung merek- merek lokal yang baru berdiri selama satu tahun.

Setiap harinya, media ini mengunggah foto-foto produk dari lini fashion lokal, terutama produk yang baru diluncurkan. Pengikutnya yang mencapai 80.000 akun menandakan bahwa banyak yang ingin selalu mendapatkan update soal produk-produk lokal yang lagi hype saat ini.

Findy mengatakan, Local Pride Indonesia memang tak mencatat berapa persen kenaikan pembelian merek lokal di Indonesia.

"Tapi dapat kami perkirakan sekitar lebih dari 50 persen," kata Findy. 

Baca juga: Bandara Soekarno-Hatta Sandang Predikat Merek Paling Mahal

Sejumlah merek lokal diketahui menunjukkan wajah baru mereka dengan melakukan rebranding. Sebut saja Compass yang melakukan rebranding dan berkolaborasi dengan influencer Bryant Notohadihardjo untuk salah satu produk terbarunya.

Sepatu yang diberi nama Compass Bravo itu diproduksi terbatas, hanya 100 pasang dan dijual dengan harga Rp 398.000.

Kolaborasi tersebut bisa dibilang mencetak sukses besar. Dalam 90 menit, sepatu tersebut ludes terjual di Jakarta Sneaker Day 2019, Februari lalu.

Findy mengatakan, rebranding bisa menjadi salah satu strategi merek lokal untuk menggaet pasar baru. Namun, tidak menjamin kesuksesan suatu merk untuk mencapai target mereka.

"Rebranding tergantung konsep yang ditawarkan itu lebih baik atau lebih buruk," kata Findy.

Hal lain yang mempengaruhi penjualan produk lokal adalah strategi pemasaran dari produk tersebut. Oleh karena itu, PR besar merek-merek lokal agar dilirik pasar fashion Indonesia yakni menawarkan konsep yang memang diminati oleh konsumen.

Dari segi produk, kata Findy, sepatu dan jaket yang paling banyak digandrungi milenial. Sebab, keduanya memang aksesoris yang selalu dipakai sehari-hari. Desain yang disenangi pun tak neko-neko, cenderung sederhana dengan sentuhan klasik.

"Melihat dari brand yang booming sekarang kriteria yang disukai cenderung simpel, klasik dan konsep vintage," kata Findy.

Baca juga: 12 Merek Paling Populer Tahun 2018: dari Vans hingga Gucci

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X