Salin Artikel

Bank Daerah Pun Tergiur "Cicipi" Gurihnya Bisnis Uang Elektronik

Berdasarkan data Asosiasi Bank Daerah (Asbanda), tercatat sudah ada enam BPD yang masuk bisnis uang elektronik. Sebagian besar dari bank daerah tersebut menggarap e-money hasil tebengan alias co-branding dengan bank besar.

Ketua Asbanda Kresno Sediarsi menyatakan, enam bank daerah tersebut yakni Bank Sumsel Babel, BPD DIY, Bank Kalbar, Bank Jatim, Bank Jateng, dan Bank DKI. Pemain paling buncit di bisnis e-money adalah Bank Sumsel Babel. Bank Sumsel Babel bersiap meluncurkan kartu prepaid dalam waktu dekat.

Menurut Direktur Utama Sumsel Babel Muhammad Adil, saat ini pihaknya sedang menunggu audit sistem oleh Bank Indonesia (BI). “Secara teknis sudah siap, sudah uji coba. Nanti akhir semester I-2016 akan beredar luas,” ujar Muhammad Adil, Senin (9/5/2016).

Adil mengatakan, Bank Sumsel Babel membidik beberapa fasilitas publik, seperti Trans Musi untuk penggunaan kartu BSB Card. Sampai akhir tahun, Bank Sumsel Babel menargetkan kartu BSB Card tercetak 3.000 kartu.

Sejumlah bank daerah yang sudah lebih dahulu mencicipi bisnis e-money juga memasang target tinggi. Kresno yang juga merupakan Direktur Utama Bank DKI mengatakan, Bank DKI menargetkan jumlah kartu beredar JakCard sebanyak sembilan juta atau setara dengan jumlah penduduk DKI Jakarta.

“Ke depannya Bank DKI akan banyak melakukan kerja sama dengan merchant agar kartu JakCard bisa dipergunakan ke beberapa tiket masuk, seperti museum dan fasilitas olahraga,” jelas Kresno.

Saat ini, tambah Kresno, sebagian besar transaksi Jakcard berasal dari sektor transportasi, khususnya bus transjakarta. Bank DKI berkontribusi sebesar 10 persen dari total transaksi elektronik di bus transjakarta.

Sebagai informasi, sampai Maret 2016, tercatat jumlah kartu JakCard sebanyak 575.489 kartu dengan nilai transaksi per bulan mencapai Rp 1,03 miliar.

Ada pula Bank Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) yang menebeng jaringan kartu e-money Flazz Bank Central Asia (BCA). Bank daerah asal Yogyakarta ini berharap kartu e-money miliknya bertambah mencapai 50.000 karti sampai akhir tahun ini.

“Diharapkan sampai akhir tahun ada Rp 50 miliar dana yang bisa mengendap karena ada layanan e-money," ujar Direktur Utama BPD DIY Bambang Setiawan.

Selain bekerja sama dengan BCA, Bank DIY gencar berpromosi di sejumlah fasilitas publik, seperti kampus dan transportasi umum. Saat ini, penggunaan Flazz BPD DIY didominasi oleh transaksi belanja di jaringan pertokoan ritel, seperti Indomaret dan Alfamart. (Galvan Yudistira)

https://ekonomi.kompas.com/read/2016/05/11/090000926/bank-daerah-pun-tergiur-cicipi-gurihnya-bisnis-uang-elektronik

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turun Rp 5.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 5.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Work Smart
Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi

Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi

Whats New
Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak 'Jebol'

Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak "Jebol"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Whats New
Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Whats New
Harga Minyak Mentah Naik, Usai IEA Perkirakan Pertumbuhan Permintaan 2022

Harga Minyak Mentah Naik, Usai IEA Perkirakan Pertumbuhan Permintaan 2022

Whats New
Penerimaan Pajak Capai Rp 1.028,5 Triliun hingga Juli 2022

Penerimaan Pajak Capai Rp 1.028,5 Triliun hingga Juli 2022

Whats New
Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Kembali Menguat

Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Kembali Menguat

Whats New
Memulihkan Rantai Pasok Pangan Halal

Memulihkan Rantai Pasok Pangan Halal

Whats New
Sentimen Inflasi Tidak Bertahan Lama, Wall Street Ditutup Variatif

Sentimen Inflasi Tidak Bertahan Lama, Wall Street Ditutup Variatif

Whats New
Kabupaten Lamongan Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun

Kabupaten Lamongan Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun

Whats New
Permintaan Alat Berat United Tractors Meningkat Dua Kali Lipat Imbas Peningkatan Produksi Batu Bara

Permintaan Alat Berat United Tractors Meningkat Dua Kali Lipat Imbas Peningkatan Produksi Batu Bara

Whats New
Citi Indonesia: Kami Belum Berlakukan HAKI sebagai Jaminan Utang

Citi Indonesia: Kami Belum Berlakukan HAKI sebagai Jaminan Utang

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.