Salin Artikel

Kenalkan Pak Gembus, Sosok di Balik Kesuksesan "Ayam Gepuk Pak Gembus"

Ridho kini lebih sering dikenal sebagai Pak Gembus. Ya, Pak Gembus yang terkenal dengan ayam gepuknya. Warung "Ayam Gepuk Pak Gembus" dengan bannernya yang berwarna kuning sering kita jumpai hampir di tiap sudut ibu kota.

Bahkan, hampir di seluruh Indonesia lho. Siapa sangka, berawal dari kegemaran Pak Gembus memasak ayam, dapat menghasilkan pundi-pundi hingga miliaran rupiah tiap bulannya.

Bagaimana perjuangan Ridho, yang memiliki nama kecil Gembus, membangun "Ayam Gepuk Pak Gembus"?

Ridho yang merupakan lulusan D3 Politeknik Universitas Diponegoro, Semarang, dahulunya adalah seorang pegawai kantoran biasa.

Dia pernah bekerja sebagai staf di sebuah perusahaan batu bara di Kalimantan selama 8 bulan. Kemudian bekerja sebagai staf administrator di PT Wilmar di Sambas selama 1,2 tahun, dan sebagai Customer Service Inbound di MNC (Indovision) selama 1,5 tahun.

Tujuannya bekerja hanya satu, yakni menyisihkan gaji untuk membuka usaha. Gaji yang diterima selama menjadi karyawan hanya senilai upah minimum provinsi (UMP) atau sekitar Rp 2,8 juta tiap bulannya.

Dia berupaya menyisihkan gaji tiap bulannya hingga akhirnya terkumpul uang sebesar Rp 19 juta. Uang itu dikumpulkannya selama 3,5 tahun untuk memulai usaha. Pada akhirnya, Ridho memutuskan resign dari MNC dan memulai membangun warung "Ayam Gepuk Pak Gembus" di Jalan Pesanggrahan, Jakarta Barat, pada 12 Oktober 2013.

Dia membuka warung kaki lima bermodalkan tenda sebesar 3x3 meter. Ternyata, dirinya membutuhkan modal hingga Rp 23 juta untuk memulai usaha.

Untuk menutupi kekurangan, Ridho berutang sana sini. "Saya pinjam kamera ke teman kos-kosan saya dan kameranya saya gadaikan. Sampai motor saya Vario 110 cc, diambil sama leasing," kata Ridho.

Selama enam bulan pertama, Ridho menjalani sendiri usahanya. Dia juga yang memasak dan melayani pembeli. Saat "Ayam Gepuk Pak Gembus" baru dibuka, dia mengatakan, 3 ekor ayam saja susah untuk dihabiskan.

Dia sempat ingin menyerah karena berutang dan uangnya habis di transportasi. Namun, dengan kegigihan, kesabaran, dan mental yang kuat, dia merasa perlu utuk terus memperjuangkan "Ayam Gepuk Pak Gembus". Sebab, di sisi lain, dia juga merupakan anak tunggal.

Pernah suatu ketika, dia merasa senang karena berhasil menjual 12 ekor ayam. Ridho mendapat untung atau laba bersih tiap harinya sekitar Rp 100.000-Rp 150.000. Usahanya mulai berkembang ketika seorang pelanggannya yang bernama Dani menawarkan bisnis franchise.

Ridho yang tak mengerti apa-apa soal bisnis franchise meminta waktu selama satu pekan untuk mempelajari hal tersebut. Kemudian, Ridho pergi ke warnet dan mencari tahu bagaimana bisnis franchise.

"Saya copy paste saja, ada franchise donat, saya ganti donatnya sama ayam gepuk Pak Gembus. Oke 5 hari sudah ketemu, bikin proposal, saya undang si Kokoh Dhani," kata Ridho.

Dhani merasa tertarik dan membuka dua cabang "Ayam Gepuk Pak Gembus" di Mangga Besar dan Kebon Sirih. Ridho hanya bermodalkan banner yang dilengkapi dengan nomor teleponnya untuk bisnis franchise.

Hingga kini, "Ayam Gepuk Pak Gembus" sudah memiliki 462 cabang se-Asia Tenggara. Pada awalnya, Ridho hanya dapat menghabiskan 3 ekor ayam, kini tiap warungnya dapat menghabiskan 110 ekor ayam dan jika dihitung di seluruh cabang, 12 ton ayam dapat habis dalam satu hari.

Banyaknya cabang yang ia miliki, membuat dirinya membangun sebuah induk perusahaan yang dinamakan PT Yellow Food Indonesia. Induk perusahaan itu dibangun sejak Maret 2015.

Awalnya kantor tersebut jadi satu dengan dapurnya yang berada di Jalan Jomas, Pesanggrahan, Jakarta Barat. Kemudian menjadi kantor sendiri dan membentuk PT pada tahun 2016.

"Saya bikin PT karena kuota kami juga sudah banyak banget kebutuhannya. PT Yellow Food Indonesia itu anak usahanya ada ayam gepuk Pak Gembus dan Mie Santet," kata Ridho.

Berkat "Ayam Gepuk Pak Gembus" pula, Ridho bertemu jodohnya. Sang istri merupakan pelanggan ayam gepuk yang sering datang ke warungnya. Pada akhirnya, mereka menikah pada 25 September 2015.

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/07/31/111646226/kenalkan-pak-gembus-sosok-di-balik-kesuksesan-ayam-gepuk-pak-gembus-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Bayar Pajak Motor Online Melalui Tokopedia

Cara Bayar Pajak Motor Online Melalui Tokopedia

Whats New
Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

Whats New
BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Whats New
Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Whats New
Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.