Salin Artikel

Grup Astra Resmi Masuk ke Bisnis Listrik

Melalui PT United Tractors Tbk, mereka menandai proses pembangunan proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Jawa IV di Jepara, Jawa Tengah lewat tahap groundbreaking.

Dalam debut perdana itu, United Tractors bergabung dalam konsorsium bersama dengan Sumitomo Corporation Group dan The Kansai Electric Power Co., Inc. Group. Ketiganya berhimpun di bawah bendera PT Bhumi Jati Power.

Total kopral nilai investasi PLTU Jawa IV atau yang juga disebut dengan PLTU Tanjung Jati Unit 5 dan 6, mencapai 4,2 miliar dollar AS.

(Baca: Astra International Ungkap Rahasia Bertahan saat Krisis)

Boy Gemino Kalauserang, Direktur PT Bhumi Jati Power mengatakan, sumber pendanaannya terdiri dari 20 persen kas internal dan 80% pinjaman sindikasi perbankan.

Target pembangunan PLTU Jawa IV hingga selesai memakan waktu 50-54 bulan atau hingga tahun 2021.

"EPC contractor-nya itu dari Sumitomo dan PT Wasa Mitra Engineereing," ujar Sara K. Loebis, Sekretaris Perusahaan PT United Tractors Tbk saat ditanya KONTAN di Jepara, Jawa Tengah, Kamis (31/8/2017).

Segera setelah pembangunan PLTU Jawa IV rampung, United Tractors bisa segera menikmati pendapatan penjualan listrik. Hanya saja, mereka tak memberkan proyeksi pendapatannya.

Manajemen United Tractors hanya mengatakan, tarif listrik dalam perjanjian jual-beli atau power purchase agreement (PPA) PLTU Jawa IV di bawah tarif maksimum yang ditetapkan pemerintah.

(Baca: Astra Resmikan Astra Biz Center di BSD City Senilai Rp 777 Miliar)

"Jadi peraturan ESDM kan menetapkan masimum 6,3 sen per kwh, kami jauh di bawah itu," terang Iwan Hadiantoro, Direktur PT United Tractors Tbk di Jepara, Jawa Tengah Kamis (31/8/2017).

Kesepakatan tarif PPA antara Bhumi Jati Power dengan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) berlaku selama 25 tahun sejak beroperasi.

Jadi, selama itu pula United Tractors sebagai salah satu pemegang saham Bhumi Jati Power menikmati pendapatan rutin dari penjualan listrik.

Selain dari penjualan listrik, United Tractors juga berpotensi menikmati pendapatan dari penjualan batubara untuk bahan bakar PLTU Jawa IV.

Pembangkit listrik berkapasitas 2x1.000 megawatt (MW) itu butuh 7 ton batubara per tahun. Nah, United Tractors kebagian jatah untuk menyuplai sepertiganya.

Sementara dua pertiga kebutuhan batubara selebihnya berasal dari pemasok lain.

Beberapa pemasok seperti PT Kaltim Prima Coal, PT Kideco Jaya Agung, PT Jembayan Muarabara, PT Asmin Bara Bronang dan PT Prima Multi Mineral.

Menurut jadwal, kepastian pasokan batubara harus sudah ada sejak setahun sebelum pembangunan proyek PLTU Jawa IV rampung.

"Sekitar tahun 2020 awal commissioning kami sudah secure supply-nya, jadi kerja sama pasokan akan berlangsung selama 25 tahun ke depan," beber Iwan.

Incar Proyek Listrik Lain

Keterlibatan United Tractors dalam proyek PLTU Jawa IV adalah bagian dari rencana meningkatkan kontribusi pendapatan non pertambangan.

Perusahaan yang tercatat dengan kode saham UNTR di Bursa Efek Indonesia itu ingin, 20 persen porsi bisnis non tambang saat ini, naik menjadi 35 persen ke depan.

Dus, Grup Astra berharap ada proyek setrum lain pasca PLTU Jawa IV.

"Kami harap ke depan bisa berkontribusi dalam energi baru dan terbarukan yang sejalan dengan program Presiden Joko Widodo" tutur Prijono Sugiarto, Presiden Direktur PT Astra Internasional Tbk di Jepara Kamis (31/8/2017).

Dua jenis pembangkit listrik yang masuk bahan pertimbangan United Tractors selanjutnya yakni pembangkit listrik mulut tambang dan pembangkit listrik tenaga air (PLTA).

Untuk PLTA, mereka mengincar lokasi di Kalimantan dan Sulawesi. Menurut United Tractors, kedua lokasi tersebut kaya dengan sumber daya air. (Andy Dwijayanto)

Berita ini sudah tayang di Kontan.co,id dengan judul "Astra mulai proyek listrik perdana" pada Sabtu (2/8/2017)

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/09/03/160000626/grup-astra-resmi-masuk-ke-bisnis-listrik

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.