Salin Artikel

Bisnis Minuman Alkohol Masih Tertekan

Direktur Pemasaran Delta Djakarta, Ronny Titiheruw mengatakan, tertekannya bisnis industri adanya minuman alkohol karena adanya, aturan perlarangan minuman alkohol di minimarket ikut mengerek penjualan perusahaan.

Aturan tersebut yakni, Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 6 Tahun 2015 tentang Pengendalian dan Pengawasan terhadap Pengadaan, Peredaran, dan Penjualan Minuman Beralkohol.

"Kalau, yang peraturan Permendag sangat berpengaruh. Pada tahun 2015 kan industri anjlok sampai hampir 30 persen. Dan sampai sekarang belum ke level sebelumnya tahun 2014," ujar Ronny di Jakarta, Senin (23/10/2017).

Selain itu, tutur Ronny, melemahnya daya beli masyarakat di sektor ritel juga ikut menurunkan penjualan minuman alkohol.

Contohnya, pada semester I tahun 2017 penjualan perseroan turun 11,87 persen menjadi Rp 723,46 miliar.

Meski demikian, Ronny merasa optimistis bisnis minuman alkohol akan tetap tumbuh. Dia memperkirakan, industri minuman alkohol akan tumbuh 5 persen sampai 7 persen tahun ini.

"Saya harapkan mudah-mudahan bisa normal. Dan udah bisa bagus lagi," pungkas dia.

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/10/23/185454826/bisnis-minuman-alkohol-masih-tertekan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.