Salin Artikel

Permintaan Masih Lesu, BNI Belum Akan Naikkan Bunga KPR

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) tercatat telah menaikkan suku bunga acuan mereka sebesar 175 basis points (bps) sejak awal tahun menjadi 5,75 persen.

Corporate Secretary sekaligus Chief Economist PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk  Kiryanto menjelaskan, BNI belum akan menaikkan bunga Kredit Pemilikan Rumah (KPR) seiring dengan kenaikan suku bunga BI tersebut. Sebab, pertumbuhan KPR saat ini cenderung rendah.

"Pertumbuhan KPR saat ini lebih rendah dari rata-rata lima tahun terakhir karena real demand memang belum memungkinkan ke bank," ujar Ryan ketika memberikan penjelasan kepada awak media di sela-sela sebuah diskusi di Jakarta, Rabu (21/11/2018).

Berdasarkan data uang beredar yang dirilis bank sentral, laju pertumbuhan penyaluran kredit di sektor properti mengalami perlambatan dari 15,5 persen di Agustus 2018 menjadi 14,5 persen di bulan September 2018.

Sebab, meski terjadi peningkatan pada penyaluran KPR dan KPA, namun pertumbuhan tersebut sangat tipis, yaitu sebesar 0,2 persen dari 14,3 persen di Agustus 2018 menjadi 14,5 persen di September 2018.

Kiryanto mengatakan, apabila bank memaksakan untuk tetap menaikkan suku bunga, maka permintaan kredit KPR bisa jadi semakin lesu.

"Jika situasi ini belum kami kelola dengan baik apalagi kalau kami harus memaksakan diri menaikan suku bunga KPR, tentu demand makin jauh," ujar dia.

Namun, pihaknya tidak menutup kemungkinan akan menaikkan bunga KPR jika permintaan terhadap kredit meningkat dan BI masih menaikkan suku bunganya.

"Kredit bank tidak serta merta hanya mengandalkan suku bunga BI, tetapi juga bagaimana demand masyarakat pada suku bunga tertentu," jelas Kiryanto.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/11/21/190142526/permintaan-masih-lesu-bni-belum-akan-naikkan-bunga-kpr

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.