Salin Artikel

Mengupas Citra Gemar Delay dan Tak Aman Maskapai Bertarif Murah

Citra kian negatif setelah jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP dengan nomor penerbangan JT-610 pada akhir Oktober 2018 lalu.

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) memang belum menyampaikan kesimpulan atas kecelakan itu, namun semua mata menyorot tajam maskapai LCC.

Citra Gemar Delay

Pengalaman delay panjang  penerbangan salah satu maskapai LCC, Lion Air di Bandara Soekarno-Hatta pada Februari 2015 silam belum hilang dari benak sebagian publik.

Saat itu, calon penumpang yang kecewa turun ke landasan pacu (runway) dan sempat menghadang pesawat Lion Air yang akan terbang.

Atas kejadian itu, Kementerian Perhubungan menghukum Lion Air tak boleh membuka rute baru. Lion Air juga diwajibkan menyusun ulang manajemen delay penerbangan.

Meski begitu beberapa kali kejadian delay parah masih terjadi. Pada 2017 lalu, Pilot Lion Air mogok dan mengakibatkan delay panjang.

Berdasarkan data Kementerian Perhubungan, ribuan penerbangan maskapai LCC megalami delay selama 2017. Data itu bisa dilihat dari data On Time Performance dan OTP maskapai 2017.

Citilink memiliki OTP mencapai 88,33 persen. Dari total 84.808 penerbangan, 13.890 penerbangan di antaranya mengalami delay.

Indonesia AirAsia OTP-nya 75,94 persen. Dari 7.378 penerbangan, 1.775 penerbangan diantaranya mengalami delay.

Sementara itu Lion Air OTP-nya 71,32 persen. Dari total  196.932 penerbangan, sebanyak 56.473 penerbangan mengalami delay.

Adapun Wings Air memilik OTP 65,47 persen. Dari total 108.278 penerbangan, sebanyak 37.390 penerbangannya mengalami delay.

Meski citra gemar delay melekat, sejatinya hal itu tak disukai oleh maskapai LCC manapun. Sebab delay justru membuat maskapai LCC merugi.

"Kalau beranggapan LCC itu seneng delay, itu salah. Karena itu sangat merugikan bagi LCC," ujar pengamat penerbangan Gerry Soejatman pada acara diskusi di Jakarta, awal November 2018.

Bagi semua maskapai LCC, besarnya volume penumpang adalah hal penting. Sebab dari sanalah mereka mencari keuntungan dengan biaya penerbangan yang murah.

Oleh karena itu, untuk medapatkan volume penumpang yang besar, maka maskapai LCC akan berupaya untuk selalu membuat kondisi pesawat siap terbang.

Bila pesawat tak siap terbang dan penerbangan delay, maka waktu operasional pesawat terganggu. Padahal waktu operasional bagi maskapai LCC sangat penting.

"Maskapai yang bukan LCC mungkin terbang 8 jam sedangkan LCC bisa 12 jam sehari. Kalau mereka mau delay dibiarkan bandara bisa tutup, kalau tutup mereka harus ganti rugi penumpang, ongkkos lagi, rugilah mereka," kata Gerry.

Citra Tak Aman

Seperti dibahas di awal, jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP dengan nomor penerbangan JT-610 membuat seluruh mata menyorot tajam maskapai LCC.

Terlebih, pada akhir 2014 silam, pesawat AirAsia QZ-8501 juga jatuh di Selat Karimata yang menewaskan 155 penumpang pesawat tersebut. AirAsia merupakan salah satu maskapai LCC yang beroperasi di Indonesia.

Jauh ditarik ke 2007, pesawat maskapai LCC lainnya, Adam Air KI574, juga jatuh di perairan Majene, Sulawesi Barat.

Citra negatif tak aman pun sudah melekat di maskapai LCC. Padahal aspek keamaman dan keselamatan merupakan yang utama di bisnis maskapai.

Presiden Direktur Aviatory Indonesia Ziva Narendra mengatakan, ada empat hal yang berlaku di industri penerbanagan yakni safety, security, service, dan compliance terhadap regulasi.

Maskapai LCC tak bisa memangkas keempat aspek tersebut. Bila dilakukan maka dampaknya akan besar terhadap keamaman dan keselamatan penerbangan.

"Maskapai yang masih menggunakan model demikan maka ujungnya tumbang di Indonesia pernah ada dan di luar negeri pun ada," kata dia.

Sementara itu Gerry meyakini maskapai LCC tidak akan memangkas biaya perawatan pesawat sehingga mengabaikan aspek keselamatan.

Saat maskapai LCC muncul awal tahun 1970-an kata dia, banyak yang mencoba memangkas biaya maintenance atau training. Namun tak ada yang tersisa saat ini

"Itu mati semua yang mencoba memangkas itu semua. Sekarang maskapainya sudah tumbang. Adapun yang bertahan itu adalah mereka yang tahu betul bahwa kalau kita pangkas terlalu banyak, bisa berpengaruh ke safety," kata Gery.

Oleh karena itu di luar apsek harga dan pelayanan, aspek lain termasuk keselamatan antara maskapai LCC dan full service tak ada bedanya.

Dari sisi penerbangan, Ketua  Umum Ikatan Pilot Indonesia Capt. Pilot Rama Noya memastikan bahwa seluruh persiapan sebelum terbang antara pilot maskapai full service maupun LCC sama saja. Sebab standar yang dipakai merupakan standar yang sama.

Maskapai LCC sendiri memiliki berbagai cara agar tetap bisa untung meski menjual tiket dengan harga murah. Diantaranya menghemat pembelian pesawat dengan memborong pesanan, menerima paket perawatan pesawat dari pabrikan, hingga mengambil untung dari iklan di kabin dan sebagainya.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/11/26/184417226/mengupas-citra-gemar-delay-dan-tak-aman-maskapai-bertarif-murah

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.