Salin Artikel

Ini Saham Indeks KOMPAS100 yang Bisa Dikoleksi hingga Tahun Depan

Mengutip Kontan.co.id, Kamis (27/12/2018), selain saham TKIM, 19 saham lain yang berhasil mencatatkan kenaikan lebih dari 10 persen di tahun ini, antara lain PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA) sebesar 191 persen, PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN) 129 persen, PT Indah Kiat Pulp and Paper Tbk (INKP) 116 persen, PT Buyung Putra Sembada Tbk (HOKI) 114 persen, PT Bukit Asam Tbk (PTBA) 74 persen, PT JAPFA Tbk (JPFA) 58 persen.

Kemudian PT Mayora Indah Tbk (MYOR) 28 persen, PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI) 27 persen, PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) 26 persen, PT Mas Murni Indonesia Tbk (MAMI) 26 persen, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) 23 persen, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN) 20 persen.

Lainnya adalah PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) 19 persen, PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) 19 persen, PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS) 18 persen, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) 19 persen, PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) 17 persen, PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) 15 persen, dan PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) 9 persen.

Sebagai informasi, KOMPAS100 merupakan indeks yang terdiri dari 100 saham dengan likuiditas yang tinggi, kapitalisasi pasar yang besar, serta memiliki fundamental dan kinerja yang baik.

Analis Semesta Indovest Sekuritas Aditya Perdana Putra menyebut sejumlah saham yang ada di indeks KOMPAS100 terutama saham emiten industri dasar merupakan saham yang menjadi pendorong atau memimpin pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang tahun 2018.

“Secara fundamental saham-saham tersebut terlihat bagus, didukung oleh kebijakan sektoral pula,” katanya, Rabu (26/12/2018).

Selain itu, saham emiten infrastruktur dan barang konsumsi juga berhasil mendorong pergerakan IHSG hingga akhir tahun ini. Saham emiten barang konsumsi di akhir tahun berhasil memberikan pengaruh signifikan pada pergerakan indeks.

Wajar saja, seperti sebelumnya konsumsi masyarakat di periode akhir tahun cenderung meningkat akibat libur akhir tahun yang juga bertepatan dengan Natal dan Tahun Baru 2019.

Sedangkan saham emiten infrastruktur masih didorong oleh pembangunan infrastruktur yang gencar dilakukan oleh pemerintah di berbagai wilayah untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi serta mengejar ketertinggalan.

Lalu untuk saham emiten perbankan, BBCA masih menjadi primadona bagi investor dan menjadi salah satu saham berpengaruh di IHSG. “Secara margin dan cost of fund paling menarik di kelompok Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) IV, non-performing loan (NPL) juga terlihat rendah, sangat layak dibeli oleh investor,” ujar Aditya.

Terpengaruh Pertumbuhan Ekonomi

Aditya tidak memberikan target khusus terhadap 20 saham dengan kenaikan tertinggi di indeks KOMPAS100. Namun, ia menjelaskan, di tahun 2019 pertumbuhan ekonomi dan nilai tukar rupiah masih berpengaruh besar terhadap saham-saham tersebut.

“Jika pertumbuhan ekonomi lebih baik dari tahun 2018, maka sektor industri dasar, barang konsumsi, infrastruktur dan perbankan menjadi sektor yang sangat menarik, terutama sektor barang konsumsi dan perbankan yang kinerjanya pada tahun 2018 sempat underperform, ada peluang outperform di tahun depan,” kata Aditya.

Ketika disinggung mengenai Pemilu yang akan digelar di tahun 2019, Aditya menilai gelaran lima tahunan itu tidak akan berpengaruh banyak. “Mungkin hingga kuartal I-2019, tapi seterusnya atau setelah semester II-2019 dan didukung oleh arah politik stabil maka akan bullish view untuk saham- saham sektor tersebut,” kata dia.

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Ini saham indeks KOMPAS100 yang layak dikoleksi hingga tahun depan

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/12/27/065121626/ini-saham-indeks-kompas100-yang-bisa-dikoleksi-hingga-tahun-depan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Whats New
Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Whats New
Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Whats New
Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Whats New
Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Whats New
Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Whats New
BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

Whats New
Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Earn Smart
Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Whats New
Ini 'Hadiah' untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Ini "Hadiah" untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Whats New
Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Whats New
Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Spend Smart
Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Spend Smart
Punya Utang Rp 138 Triliun, Garuda Indonesia Ungkap 8 Skema Pembayaran yang Disiapkan

Punya Utang Rp 138 Triliun, Garuda Indonesia Ungkap 8 Skema Pembayaran yang Disiapkan

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.