Salin Artikel

Berita Populer: Sandiaga Berhenti Bisnis karena JK hingga Darmin soal Tak Perlu Infrastruktur

Calon wakil presiden nomor urut 2 Sandiaga Uno bercerita soal keputusannya berhenti dari dunia bisnis setelah terjun ke politik. Sandi mengatakan, dirinya khawatir jika terus berbisnis sembari berkecimpung di dunia politik bisa berakhir memperdagangkan politik atau mempolitikkan dagang, seperti kata Jusuf Kalla yang dia akui sebagai mentor.

"Pak JK itu mentor saya, kenapa saya meninggalkan dunia usaha. Karena saya khawatir kalau saya terus di dunia usaha dan berpolitik Pak JK bilang, 'Usaha baik berdagang baik, tapi jangan mencampuradukkan keduanya karena akhirnya bisa memperdagangkan politik dan memolitikkan dagang,'" ujar Sandi dalam acara Millenial Summit 2019 di Jakarta, Sabtu (19/1/2019).

Oleh karena itulah, pada 2015 Sandi mulai meninggalkan dunia bisnis yang telah dia geluti selama bertahun-tahun.

Sandi mengaku, dunia politik sangat berbeda dengan dunia bisnis. Pola pikir dalam menjalani bisnis dan politik pun berbeda. Selain itu, Sandi mengatakan, berdasarkan riset yang dilakukan oleh timnya 50 persen dari milenial yang terlibat dalam surveinya tidak menyukai dunia politik.

"Saya sudah turun kunjungan di 1.000 titik dan saya ketemu 70 persen milenial di acara kami selain emak-emak. Dari report kami 50 persen milenial ini nggak suka politik. Dan ini tantangan dari politisi untuk mnarik milenial," ujar dia.

"Ini berbahaya, karena kata mereka politisi ngebosenin," tutup Sandi.

Baca selengkapnya di sini

2. Bandara Baru di Yogyakarta Dirancang Bisa Didarati Airbus A380 

New Yogyakarta Internasional Airport (NYIA) di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, dirancang bisa didarati pesawat komersial terbesar di dunia. Ditargetkan tahap pertama proyek bisa rampung dan operasi pada April 2019.

"Ini perkembangan yang bagus, kami tadinya tidak mengira bagai begini kecepatannya," ujar Menko Perekonomian Darmin Nasution saat meninjau pembangunan NYIA, Sabtu (19/1/2019).

NYIA punya berbagai kelebihan diantara bandara lain di Indonesia. Salah satunya yakni panjang landasan pacu (runway) yang akan mencapai 3.250 meter. Runway ini akan mampu melayani lalu lintas pesawat kecil hingga jenis pesawat komersil berbadan lebar (wide body), seperti Airbus A380 serta Boeing 747 dan 777.

Saat ini infrastruktur penunjang NYIA termasuk gedung terminal hingga runway terus digenjot. Ditargetkan bisa rampung pada April 2019 untuk tahap awal. Pada bulan itu pula, NYIA akan beroperasi untuk melayani penerbangan internasional.

Baca selengkapnya di sini

3. Tokopedia: Kenaikan Tarif Pengiriman Barang Kurang Ideal...

Perusahaan jasa pengiriman yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo) menaikkan tarif pengiriman barang awal 2019 ini.

Vice President of Logistic Tokopedia Anthony Wijaya menilai, kenaikan tarif pengiriman barang itu oleh penyedia jasa kurang baik untuk konsumen atau masyarakat. Hal ini sedikit banyaknya akan berdampak pada transaksi.

"Kenaikan tarif pengiriman barang tentunya kurang ideal dari sisi pelanggan Tokopedia. Tetapi kami sadar akan adanya tuntutan iklim makroekonomi bagi para pemain logistik," kata Anthony kepada Kompas.com, Jumat (18/1/2019).

Anthony menuturkan, pihaknya akan mencari formula terbaik supaya kenaikan tarif pengiriman barang itu tidak terlalu berdampak. Mereka terus bersinergi dengan perusahaan penyedia jasa memberikan pelayanan terbaik.

Baca selengkapnya di sini

4. Menko Darmin: Ada yang Bilang Kita Enggak Perlu Infrastuktur...

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution menyebut, ada pihak-pihak yang menilai pembangunan infrastuktur bukanlah hal penting.

"Ada saja orang yang kemudian berani mengatakan, 'Oh kita enggak perlu infrastruktur, kita perlu makan apalah segala macam," ujar Darmin saat meninjau Balai Latihan Kerja di Kulon Progo, Minggu (20/1/2019).

Menurut mantan Gubernur Bank Indonesia itu, orang-orang tersebut lupa satu hal penting. Infrastuktur perlu dibangun karena indonesia sudah tertinggal jauh dari negara lain.

"Kita sudah ketinggalan 30 tahun. Tanpa dibangun infrastruktur, kita akan sulit mendorong kegiatan ekonomi kita berkembang dengan baik," kata dia.

Baca selengkapnya di sini

5. Lagi, PT INKA Kirim 250 Gerbong Kereta Ke Bangladesh

Bangladesh masih tertarik membeli gerbong kereta api buatan Indonesia yang diproduksi PT INKA (Persero). Setelah pada 2016 dan 2006 lalu sukses mengirim total 200 unit gerbong kerata api.

Tahun ini sebanyak 250 gerbong kereta api kembali diekspor ke Bangladesh. Sebanyak 15 unit gerbong pertama dikirim melalui jalur laut dari Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Minggu (20/1/2019).

Secara simbolis, pelepasan ekspor perdana gerbong kereta dilakukan oleh Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto. Sebanyak 250 unit gerbong kereta untuk Bangladesh Railway itu masing-masing 50 gerbong tipe broad gauge (BG), dan 200 gerbong tipe meter gauge (MG).

"Untuk kereta tipe BG untuk track dengan lebar 1.676 milimeter, sedangkan kereta tipe MG digunakan pada track dengan lebar 1.000 milimeter," kata Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro.

Baca selengkapnya di sini

https://ekonomi.kompas.com/read/2019/01/21/053800826/berita-populer-sandiaga-berhenti-bisnis-karena-jk-hingga-darmin-soal-tak

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.