Di Balik Kunjungan Sri Mulyani ke Labuan Bajo

Kompas.com - 28/07/2017, 05:00 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memegang komodo saat liburan, Sabtu (22/7/2017) Akun Facebook Sri MulyaniMenteri Keuangan Sri Mulyani memegang komodo saat liburan, Sabtu (22/7/2017)
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani menceritakan pengalamannya saat berlibur ke Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (22/7/2017). Perempuan yang akrab disapa Ani tersebut menjelaskan, di sela-sela liburannya, ia menyempatkan diri mengunjungi kantor Bea Cukai Labuan Bajo.

"Mereka (pegawai Bea Cukai) menyebut ruangan mereka kayak kandang burung. Karena pegawainya hanya 4," kata Ani, dalam diskusi "Forum Merdeka Barat 9", di Gedung Kemenkominfo, Jakarta Pusat, Kamis (27/7/2017).

Pegawai Bea Cukai bercerita mengenai pesatnya pariwisata di Labuan Bajo. Ani menyebut, wisatawan yang datang ke Labuan Bajo tiap tahunnya meningkat. Hal itu dapat terlihat dari kapal pesiar yang menepi di sana.

Pada tahun 2015, sekitar 24 kapal yang menepi di Labuan Bajo. Tahun 2016, meningkat menjadi 32 kapal pesiar. Kemudian sepanjang 2027, hingga bulan Juli, sudah ada 42 kapal pesiar yang mengangkut wisatawan ke Labuan Bajo.

"Tapi, kalau anda masuk ke Labuan Bajo, belum semua jalannya bagus," kata Ani.

Ani menyayangkan hal tersebut. Karena Labuan Bajo yang merupakan salah satu destinasi pariwisata favorit, tak didukung dengan perbaikan infrastruktur. Dia mengatakan, salah satu tujuan pemerintah berutang adalah untuk memperbaiki infrastruktur daerah-daerah.

"Apakah kita akan menunggu sampai penerimaan pajak cukup untuk membangun jalan? Ya enggak. Kalau kami bangun, meskipun dengan utang, nanti bisa terbayar lagi karena ekonomi nya berputar, ada turis di sana," kata Ani.

Adapun hingga Juni 2017, posisi utang pemerintah pusat sebesar Rp 3.706,52 triliun. Ani menyebut, utang tersebut akan dialokasikan untuk infrastruktur, kesehatan, pendidikan, perlindungan sosial, serta Dana Alokasi Khusus (DAK) fisik dan dana desa.

"Kalau saya membelanjakan untuk pendidikan anak-anak, anak-anak akan menjadi produktif dan ekonomi semakin baik. Utang yang kami buat sekarang itu menjadi sangat kecil dibanding nilai tambah anak-anak itu menjadi sehat, pintar, dan produktif," kata Ani.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Rilis
Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Rilis
PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

Whats New
Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Whats New
Kartu ATM atau Kartu Kredit Hilang, Ini yang Harus Dilakukan

Kartu ATM atau Kartu Kredit Hilang, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X