Wakuliner, E-Comerce Khusus Kuliner Racikan Insinyur Muda Lulusan AS

Kompas.com - 09/08/2017, 20:00 WIB
Anthony Gunawan, CEO Wakuliner saat berbincang dengan sejumlah media sebelum memperkenalkan secara resmi e-commerce Wakuliner di Jakarta, Rabu (9/8/2017). KOMPAS.com/APRILLIA IKAAnthony Gunawan, CEO Wakuliner saat berbincang dengan sejumlah media sebelum memperkenalkan secara resmi e-commerce Wakuliner di Jakarta, Rabu (9/8/2017).
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Membangun sebuah startup, terutama di bidang kuliner, mungkin bukan impian utama Anthony Gunawan. Pria kelahiran Malang, Jawa Timur, 33 tahun silam ini sebenarnya baru setahun pulang ke Indonesia bersama istri tercinta.

Sebelumnya, Anthony menghabiskan 12 tahun hidup di negeri Paman Sam untuk menimba ilmu S1 dan S2, serta bekerja di bidang teknologi informasi, terutama sebagai programmer.

Sepulangnya ke Indonesia pada 2016 lalu, Anthony dan sang istri sering kesusahan untuk mencari kuliner khas Indonesia. Sebab yang ada, hanya aplikasi kuliner hanya berupa direktori, kalaupun ada yang melayani pembelian, itu juga sifatnya lokal.

"Karena hal itu, kami pun memberanikan diri membangun Wakuliner, sebagai marketplace e-commerce khusus kuliner pertama di Indonesia," kata Anthony kepada media, Rabu (9/8/2017).

(Baca: Mochtar Riady: Ini 4 Syarat Penting Pengembangan e-Commerce)

Jadi, Wakuliner ini tidak beda dengan e-commerce lain yang menampilkan toko-toko online di dalamnya (pelapak), namun, toko-toko tersebut hanya menjual khusus makanan saja.

"Untuk membangun Wakuliner, semua dari dana pribadi. Kami sudah menggelontorkan sekitar Rp 2 miliar," kata Anthony yang masih kental dengan logat khas Jawa Timurnya ini.

Sekadar informasi, Wakuliner ini sudah berdiri sejak Januari 2016, namun tanpa ada marketing khusus untuk mendorong pertumbuhan merchant dan pengguna.

Aplikasi ini bisa diunduh melalui Google Play untuk smartphone dengan sistem operasi Android dan iOS.

Hingga 2017, jumlah pengguna aktif sekitar 7.000 pengguna, sementara jumlah merchant mencapai 3.600 merchant di 60 kota di Indonesia.

Hingga akhir tahun, jumlah merchant ditargetkan mencapai 10.000 merchant dengan jumlah pengguna aktif mencapai 50.000 pengguna.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X