Investor Mulai Cari Aman Saat Suhu Politik AS-Korea Utara Memanas

Kompas.com - 10/08/2017, 11:30 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Saling ancam antara Amerika Serikat (AS) dan Korea Utara membuat investor menarik diri dari bursa saham dan aset berisiko lain di Rabu (9/8/2017) waktu setempat atau Kamis (19/8/2017) waktu Indonesia.

Investor memilih masuk ke aset aman atau safe haven seperti emas dan tresuri.

Walaupun begitu, bursa saham AS tidak terguncang hebat akibat aksi cari aman para investor. Sebab, kinerja sektor kesehatan ternyata cemerlang dan data ekonomi terbaru AS juga menggembirakan pasar.

"Penguatan ekonomi global didorong oleh penguatan kinerja membantu meminimalisir kekhawatiran akibat ketegangan geopolitik. Ekonomi global memang sedang menguat," kata Ryan Detrick, senior market strategist di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

Sebelumnya, Presiden AS berbicara keras mengenai Korea Utara. Bahwa negara tersebut akan menerima kemarahan besar dari AS yang belum pernah dilihat dunia sebelumnya.

(Baca: Perekonomian Korea Utara Melambat, Apa Sebabnya?)

Aksi Trump membuat bursa saham AS dituup turun pada Selasa Sore. Kondisi itu mengaktifkan VIX, atau ongkos proteksi terhadap penurunan di indeks S&P 500, yang naik 1,4 persen lebih tinggi.

Membalas pidato Trump, Korea Autara mengatakan sedang merencakan secara hati-hati serangan misil ke wilayah pasifik AS yakni di Guam, yang jadi pangkalan militer terbesar AS.

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis memperingatkan pihak Pyongyang untuk menyetop semua aksi yang akan menyebabkan berakhirnya rezim pemerintahan di Korea Utara serta kehancuran masyarakatnya.

Pada Rabu waktu setempat, tiga indeks utama di AS ditutup sedikit menurun. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 36,64 poin atau turun 0,17 persen ke level 22.048,7.

Indeks S&P 500 turun 0,9 poin atau turun 0,04 persen ke level 2.474,02. Sementara indeks Nasdaq Composite turun 18,13 poin atau turun 0,28 persen ke level 6.352,33.

Kompas TV Korea Utara Ancam Serang Pulau Guam

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Reuters


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Omzet Turun Akibat Inflasi, Ini Strategi Untuk UMKM agar Bisnis Tetap Jalan Tanpa PHK Karyawan

Omzet Turun Akibat Inflasi, Ini Strategi Untuk UMKM agar Bisnis Tetap Jalan Tanpa PHK Karyawan

Whats New
Indeks Filantropi RI Stagnan di 'Doing Okay' Selama 2 Tahun, Perlu Ada Perbaikan Regulasi

Indeks Filantropi RI Stagnan di "Doing Okay" Selama 2 Tahun, Perlu Ada Perbaikan Regulasi

Whats New
Perluas Jaringan, BUMN BKI Teken Kerja Sama dengan Emirates Classification Society

Perluas Jaringan, BUMN BKI Teken Kerja Sama dengan Emirates Classification Society

Whats New
Dari 3 Platform 'Online' Ini, Mana yang Paling Banyak Beri Keuntungan ke Mitra UMKM Kuliner?

Dari 3 Platform "Online" Ini, Mana yang Paling Banyak Beri Keuntungan ke Mitra UMKM Kuliner?

Whats New
Aplikasi Pesan Makanan 'Online' Dorong Penjualan UMKM 1,9 Kali Lipat Dibanding 'Offline'

Aplikasi Pesan Makanan "Online" Dorong Penjualan UMKM 1,9 Kali Lipat Dibanding "Offline"

Whats New
SIM Indonesia Bisa Berlaku di Luar Negeri, Mana Saja?

SIM Indonesia Bisa Berlaku di Luar Negeri, Mana Saja?

Whats New
Komisi VII DPR RI: Indonesia Masuk ke EBT adalah Suatu Keharusan

Komisi VII DPR RI: Indonesia Masuk ke EBT adalah Suatu Keharusan

Whats New
Salahkah Orang Kaya Pakai BPJS Kesehatan? DJSN: Sudah Jelas Amanat JKN Itu Gotong Royong

Salahkah Orang Kaya Pakai BPJS Kesehatan? DJSN: Sudah Jelas Amanat JKN Itu Gotong Royong

Whats New
11 Kelompok Tani di Aceh Besar Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan

11 Kelompok Tani di Aceh Besar Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan

Whats New
Soal Permentan 18/2021, Kementan: Masyarakat Dilarang Serobot Kebun Inti Perusahaan

Soal Permentan 18/2021, Kementan: Masyarakat Dilarang Serobot Kebun Inti Perusahaan

Whats New
SiCepat Eskpres Teken Komitmen 'Green Corporate' untuk Dukung Logistik Hijau

SiCepat Eskpres Teken Komitmen "Green Corporate" untuk Dukung Logistik Hijau

Whats New
Perkuat Pasokan Gas di Batam dan Jatim, PGN Gandeng HCML dan Petrochina Jabung

Perkuat Pasokan Gas di Batam dan Jatim, PGN Gandeng HCML dan Petrochina Jabung

Whats New
Potensi Bisnisnya 8,1 Miliar Dollar AS, Menkes Ajak Pengusaha Garap Sektor Kesehatan yang Bersifat Preventif

Potensi Bisnisnya 8,1 Miliar Dollar AS, Menkes Ajak Pengusaha Garap Sektor Kesehatan yang Bersifat Preventif

Whats New
Harga Emas Antam Naik Rp 1.000 di Akhir Pekan, Ini Rinciannya

Harga Emas Antam Naik Rp 1.000 di Akhir Pekan, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.